Isnin, Disember 29, 2008

AS pertahankan tindakan ISRAEL

CRAWFORD 28 Dis. - Amerika Syarikat (AS) semalam menyalahkan Hamas kerana melakukan provokasi yang mendorong Israel melancarkan serangan udara besar-besaran ke atas Genting Gaza semalam.

Washington berkata, serangan rejim Yahudi itu akan berakhir apabila Hamas menghentikan serangan roket ke wilayah Israel.

Dalam serangan semalam, Israel melancarkan lebih 30 peluru berpandu ke arah perkarangan ibu pejabat polis Hamas menyebabkan 290 orang terkorban dan lebih 650 orang cedera.

"Jika Hamas menghentikan pelancaran roket ke Israel, Israel tidak perlu melancarkan serangan ke atas Gaza.

"Kami mahu melihat Hamas berhenti melancarkan roket ke Israel," kata jurucakap White House, Gordon Johndroe sambil menyifatkan pergerakan itu sebagai "samseng."

Presiden AS, George W. Bush yang berada di ladangnya di sini untuk menyambut tahun baru membincangkan serangan itu dengan Raja Abdullah dari Arab Saudi, Penasihat Keselamatan Udara AS, Stephen Hadley dan Setiausaha Negara, Condoleezza Rice, kata Johndroe.

"AS sangat bimbang tentang keganasan yang meningkat di Gaza dan menggesa semua pihak terlibat supaya melindungi nyawa penduduk awam dan menangani keperluan kemanusiaan penduduk di Gaza," kata Rice dalam satu kenyataan.

Beliau mengutuk serangan roket dan mortar yang dilancarkan oleh pejuang Palestin ke atas Israel dan menyalahkan Hamas kerana melanggar gencatan senjata dan mencetuskan semula keganasan di Gaza.

huhu... hari ni mau jadi Radzi jap... sangat sakit hati... jahat punya ISRAEL... time orang sambut awal Muharram... time tu jugak dia menyerang... eiii... sangat sakit hati!!

Hari ni dapat mesej... 'wajib semua ahli gerakan mahasiswa Islam baca doa qunut nazilah kutuk Israel. Demo mengutuk Israel esok, 30Dis di Kedutaan AS, 11am. Tolong sebarkan-GAMIS'

Fuuh.sangat teringin nak pergi demo tersebut.... Tapi, malangnya esok ada kelas... Ingin rasa jugak semangat Mahasiswa mengutuk ISRAEL di kedutaan AS... Kalaulah boleh terbang ke Palestin...

Kita kat sini sangat bertuah. hidup dalam keadaan aman. Teringat aku pada kisah nasi oleh Hajar.. nanti kita bercerita lagi yep... Sangat kesuntukan masa... Masa untuk berjuang!! salam.

Ahad, Disember 28, 2008

Kaklong, maaf yep.. Muna lambat reply tag nya... Agak busy sekarang ni.. permualaan sem yang sangat memenatkan. Projek 'juto ne'...huhu...Muna tak pandai sangat pasal tag mengetag ni... Harap Kak Long puas hati...Papehal pun.. muchos gracias sebab tag Muna... =)

1.What have you been doing recently?- huhu.. macam2..

2.Do you ever turn your cell phone off?- yup...emm bile baterinya da memang tinggal nyawa2 ikan.. (save utk panggilan penting)

3.What happened at 10am today?- hmm, gi lumberyard Sg Buluh utk projek BCM

4.When did you last cry?-x ingat!

5.Believe in fate/destiny?-suatu kemestian!

6.What do you want in your life now?- iman, thabat! istiqamah! tingkatkan ilmu dan amal!

7.Do you carry an umbrella when it rains or just put up your hood?- redah je..lebat sangat baru guna payung..

8.What's your favourite thing to do on the bed?- baca buku. dengar mp3.

9.What bottoms are you wearing now?- peliknya soklan! emm, jz came back from lumberyard...pakai jubah seluar...

10.What's the nicest things in your inbox?-inbox e-mail, assingment ESS from Mar.hehe.. inbox tepon bimbit, orang panggil kerja...

11.Do you tend to make the relationship complicated?- tak faham!

12.Are you wearing anything borrowed from anyone?- tak...

13.What was the last movie you caught?- tak ingat.. da lama resign tengok movie.. drama jepun adalah...Gokusen kot!

14.What are you proud of?- semestinya Islam.

15.What does the oldest text msg in your inbox say?- tentang kerja dan projek... apa lagi!

16.What was the last song you sang out loud?- xde la nyanyi kuat.. adalah..slow2 je...

17.Do you have any nicknames?- muna (at home, valid untuk keluarga sahaja!)...

18.What does the newest text say?- newest text dr mana?? owh. psl peringatan serangan zionis yg telah menyebabkan ratusan rakyat palestin syahid dan cedera parah 28/12..sama2lah kita berdoa semoga saudara kita di sana diberi pertolongan dan kekuatan untuk menghadapi musuh... takbir!! ada sahabat hantar mesej tadi...

19.What time did you go to bed last night?- 1.30am...

20.Are you currently happy? entah!

21.Who gives you the best advise?- parents... sahabat2 seangkatan... lecturers..cikgu2... nasihat diri sendiri..

22.Do you eat whipped cream straight from the can?- tak...

23.Who did you talk on the phone last night?- ayah... siapa lagi yang mahu kol.huhu..

24.Is something bugging you now?- tak pasti...

25.Who was the last person to make you laugh? ayah... (masa nak tanya pasal lumberyard tadi..huhu..)

Untuk 8 orang yang diingati...

1) Aja Din Kamar
2) Nad Do Nad
3) Bella the Twin
4) Ibtisam (selamat join the club! hehe. 1st tag utuk Ib..)
5) Teha luvly rumet
6) Kak Jie Sufygurl
7) Kak Imah Mujahidah Putri
8) Kak Nur Huda Teratak Indah

eNak ramai lagi boleh tak?? Macam tak cukup je... hehe..

Kenapa tag?? Itu tandanya orang ingat kat kita.. Itu termasuk dalam '25 ways to win with people' Oleh itu... aku ingin tag semua orang yang aku kenal... Smoga berbahagia dan dirahmati Allah semua...Salam..

Haa...lagi sorang special sory punya ditag... lupa nak tarok namanya tadi siang...MARDHIAH!! haha..maaf ye Mar..dont wory. kamu sentiasa diingati.huhu..senang cite... SEMUA ditaglah..

Jumaat, Disember 26, 2008

siapa boleh menjangka sesuatu yang tidak sesekali dijangka?? bila ajal sudah tiba, siapakah yang mampu menolaknya??

Allah memberikan ku peringatan...tentang...Mati. Teringat suatu ketika dahulu pernah nafasku hanya mampu disedut sampai di kerongkong. aku cuba untuk terus bernafas, tetapi, aku tidak mampu untuk menyampaikan nafas sehingga ke peparu, sehingga menyebabkan aku penat untuk bernafas. aku sendiri tidak tahu puncanya. Pada ketika itu aku fikirkan...MATI.

Pernah juga aku melihat keadaan diriku sendiri berada di hospital, terlantar di atas katil bercadar putih, dalam keadaan lemah tidak bermaya... dan aku fikirkan...MATI!

Aku juga menerima khabar berita adikku kemalangan. Alhamdulillah, tidak parah, tetapi jahitannya sangat banyak...mendebarkan jiwaku... dan, aku fikirkan... MATI!

Aku belajar di hadapan kubur...lalu aku diingatkan tentang...MATI!

Aku melihat keranda diusung keluar daripada Masjid...dan, aku tersedar, aku pasti MATI!

Aku melihat jenazah sahabatku. wajahnya bersih, kulitnya mulus. Jernih. Jumlah taulan yang datang menziarah sangat ramai.. Aku fikirkan... indahnya MATI sebegini!

Aku menerima berita tentang seorang anak muda meninggal di CFS... dan aku fikirkan... MATI!

Rabu, 24 Disember 2008-Aku melihat darah mengalir laju, luka di pehanya sangat besar... Aku terkaku. langkahku mati.. tubuhku longlai. Fikiranku buntu. Dia masih bernyawa. Celik matanya menampakkan semangat dia untuk hidup... Mengapa aku pula yang harus lemah??? sehinggakan aku tak berdaya memberikan sebarang pertolongan. Aku melihat semua orang cemas. Mengapa semua tidak bertindak segera?? Aku di situ. Aku tahu semua panik! Aku juga panik. Tapi, aku berundur! Mengapa aku berundur? Kerana aku tidak berdaya!!! Melihatkan dia, aku tahu dia sedang berjuang.. terus berjuang sehingga ke saat terakhir nafasnya. Ya Allah, aku di situ, tapi, sedikitpun aku tidak membantu...Aku terkilan. Sebegitu mudah, baru tadi melihat dia sihat, tiba2 dia pergi tanpa dijangka sedikitpun... Aku sering mendengar namanya. Aku ingin mengenalinya, sama juga dengan arwah Kak Hajar. Tak sempat aku melihat dan mengenalinya, dia terlebih dahulu dijemput Ilahi...Innalillah... Al-Fatihah buat Allahyarham Dr Syukri- Studio Master Section3 1st year... Semoga ilmu yang disampaikan dahulu sentiasa menjadi manfaat buat semua anak didiknya...

Saat ini... segala kejadian masih terbayang2 di mataku. Aku bersyukur aku menjadi seorang saksi pada kejadian sebegini... Sekali lagi aku diingatkan... MATI... kita sentiasa harus bersedia... MATI, ia tidak memilih sebarang peringkat umur... MATI, ia juga tak memilih orang yang sakit sahaja... MATI... siapa jua pasti mati... kerana DUNIA INI TAK ABADI! Ya Allah... Bilakah masanya giliran aku pula??

Sesungguhnya keadaannya apabila Dia menghendaki sesuatu hanya berfirman: jadilah! maka, terjadilah ia. Maka Maha Suci Allah yang ditanganNya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepadaNyalah kamu dikembalikan. Ya Siin : 82-83

We must expect what unexpected!

Jumaat, Disember 19, 2008


Sempena tahun baru yang bakal menjelma, saya sangat perlukan komen dan cadangan daripada kalian tentang penulisan dan segalanyalah yang terdapat dalam blog usang ini. Adakah perlu saya menukarkan pintunya kah, tingkapnya kah, langsirnya kah.. atau apa2 sahajalah yang dirasakan perlu... Saya akan consider setiap cadangan insyaAllah...Jangan malu2, jangan segan2...Utarakan sahaja OK?! Saya sangat perlukan nasihat dan cadangan daripa kalian...Tolong saya yep.. Saya tidak arif bab2 ni, jadi, saya serahkan pada yang pakar.. =) Terima Kasih semua.
Mulanya satu langkah... Ayuh kita berHIJRAH!!

Dakwah Mereka

Robert Maks - tokoh kristian dengan dialognya, ‘ Usaha kita dalam mengkristiankan kaum muslimin tak akan pernah berhenti sampai salib berkibar di Kota Makkah dan perlaksanaan misi hari Ahad ditegakkan di Kota Madinah!’

William Jefward – misionaris Kristian dengan dialognya, ‘ Jika negeri2 Arab dipisahkan daripada AlQuran dan Kota Makkah, maka ketika itu kita akan menyaksikan orang2 Arab secara beransur2 akan mengikuti peradaban Barat dan akan menjauhi ajaran Muhammad serta kitab yang dibawanya.’

Samuel Zoemr – pemimpin terbesar lembaga misi-onaris Kristian dengan dialognya, ‘ Sesungguhnya target utama yang diharapkan oleh pemerintahan Masihi dalam menakluki Negara Islam bukanlah supaya mereka berpindah agama kepada Kristian! Namun, yang terpenting adalah agar setiap muslim keluar daripada keislamannya sehingga menjadi manusia yang tak punya ikatan dengan Allah, dan selanjutnya lunturlah akhlak mulia yang sentiasa mereka pegang dalam kehidupannya.’

Bolehkah kita lihat tahap keberkesanan dakwah mereka ini?? Ya… secara halusnya memang teramat banyak… Lihatlah sahaja akan keruntuhan akhlak dalam kalangan remaja.. Bagiku ini adalah akibat daripada pengaruh barat yang semakin berleluasa di bumi kita ini… Misi mereka hampir berjaya!! di manakah menghilangnya nilai ketimuran yang dahulunya sangat kita banggakan… Mengapa kita harus meniru akhlak dan cara hidup Barat yang terang2an bertentangan dengan Islam??!

Paling aku tidak gemar, kehadiran media hiburan yang turut mengajar kanak2 untuk terus2an berhibur…Haih, kecik2 sudah pandai… Adakah ini sesuatu yang baik untuk diterapkan dalam diri anak2 comel ini??? Tak patut…Kalau dahulu bermula daripada peringkat remaja, sekarang lebih advance, nilai ini mula diajarkan bermula daripada peringkat kanak2 lagi… Dan mangsanya, adik2 kita jugak… hmmm…Macam mana yep??

Jadi, kita yang mengaku diri kita sebagai penggerak Islam… apakah tugas kita?? Jangan sesekali kita meninggalkan dakwah ok?! Kurang ilmu dan sebagainya tidak boleh dijadikan alasan untuk meninggalkan dakwah.. Adakah kita tidak sayang akan ISLAM??!! Adakah kita sekadar mahu melihat pemikiran anak2 kecil dipengaruhi oleh dakwah2 golongan bukan Islam?? Sanggupkah kita?? Ya Allah, memang aku tidak sanggup… Tapi, banyak mana telah aku berdakwah??? Dan, kepada siapa telah aku berdakwah?? Di mana tahap keberkesanan aku berdakwah?? Hmmm… Adakah aku telah benar2 berdakwah??
Rujukan : Tidak Ada Alasan Bagimu Meninggalkan Dakwah, Abdul Aziz Al Aidan


Rabu, Disember 17, 2008



Keluar meluaskan mata dan pandangan... Diri meneliti setiap yang berada di kanan, kiri, depan dan belakang...menilai setiap yang namanya bangunan... merenung jauh akan masa depan... Terbit satu pertanyaan, mencari kepastian...Inikah apa yang aku citakan???


Berkenaan cita2..sungguh aku masih kabur. Ku meninjau2 ke blog abangku. menulis berkenaan cita2.. rupanya bukan aku seorang yang kelam mencari masa depan... masih ramai bukan??

Siapa yang dapat menduga aku siapa pada beberapa tahun akan datang?? Wallahu'alam. Aku sendiri tidak tahu... Betulkah bakal menjadi seorang arkitek?? atau apa?! Ada satu hari sewaktu berkemas untuk berpindah rumah, aku terjumpa satu fail... Fail seorang kanak2 ribena berumur 12tahun... itulah hak milik aku... Dalam fail tersebut terdapat survey pelajar dari darjah4 sehingga darjah6..Haa, ada tertulis cita2... Cita2 aku dahulu ingin menjadi seorang kerani pada darjah4.. Betul, masa itu aku masih teramat lurus. juga tidak tahu apa makna cita2... Darjah5, up sikit.. mahu jadi akauntan... pelik2... kenapa aku tak ingat semua ni?? Darjah6, mahu jadi seorang doktor... pernah juga bercita2 untuk masuk bidang psykologi, kaunseling dan sebagainya.. pernah bercita2 untuk menjadi seorang engineer gara2 mahu ke Jepun..Dan, akhirnya, muktamad aku memilih bidang senibina...Dan, sebenarnya, masih ada kebarangkalian dan kemungkinan bagiku untuk sekali lagi menukar cita2....Mungkinkah??!! Pesanku pada diri... janganlah...

Sangat pelik...aku masih...KABUR...

Teringat kata2 dalam diari Kitou Aya-1 Litre of Tears...lebih kurang begini isinya :

Tak mengapa kalau jatuh.
Kita boleh bangun kembali..
Bukankah itu sesuatu yang baik??!
Jika jatuh...
Dongaklah ke langit, lihatlah langit yang terbentang...
sangat luas, tiada limit...
tidakkah kamu lihat langit sedang tersenyum padamu??
Rupanya, aku masih bernyawa!

Jadi...Selagi mana kita masih bernyawa... selagi itulah kita perlu berusaha..Apa yang datang pada kita itu, yang baiknya, atau yang buruknya.. hanyalah ujian daripada Allah SWT... Terpulang pada kita pula bagaimana caranya kita menguruskan ujian itu...Jadi, jangan putus asa dengan ujian Allah...Selagimana kita masih dikurniakan nikmat hidup...Ayuh, bersama kita menuju kejayaan! insyaAllah.

Wallahu'alam.

Selasa, Disember 16, 2008

Hari ini... nak dijadikan cerita aku tidak jadi ke Melaka. gara2 pagi tadi semua bermalas malasan untuk bangkit... Jadi, aku dan keluarga membuat keputusan untuk mencuci mata di IKEA... 3 buah keluarga semuanya... IKEA...fuhh..sangat penat untuk menghabiskan 1 pusingan berjalan kaki...lebih penat daripada larian 1500m di balapan...Terasa semakin lebar kaki ini... huhu~

Habis ke IKEA, masing2 sangat kepenatan. Singgah di rumah bapa saudaraku di Mutiara Damansara.. makan2, minum2, rehat2 dan tidur2... Kaki ini sangat lenguh..memanjakan diri di atas katil... fuhh, hilang sikit rasa lenguh dan penatnya... tiba2... 'mok, nok maen ice skating kat sunway...' Afif, sepupuku bersuara...hmmm... ice-skating, dulu akulah yang menjadi ketua budak2 (adik2 dan sepupu2) ni untuk skate...mesti akulah yang paling excited di gelanggang ais tersebut... Pertama kali aku berpijak pada ais ketika darjah5 di The Mines. Tapi sekarang tempat itu sudah ditutup. Ketika itu, sewa kasut RM12. Kali ke dua di Sunway dengan harga RM14, kali ketiga juga di Sunway dengan harga RM18, seterusnya RM21 dan RM26... Maksudnya, setiap kali aku pergi harga permainan tersebut pasti berubah... Dan...itulah aku yang dahulu...sangat suka skating...

Dan hari ini, atas permintaan sedara2 ku, kami melangkah lagi ke Sunway Pyramid..Tapi, aku mengambil keputusan untuk meletakkan jawatan sebagai penjaga mereka di gelanggang ais... kerana... aku tahu aku harus berubah...Aku bukanlah aku yang dulu lagi... Ya, sedikit demi sedikit...Aku harus melancarkan perubahan dalam diri... Hmmm... kalaulah ada tempat skating asing laki dan perempuan... juga tertutup....

Sebaik tiba di bandar Sunway... Aku sangat terkejut melihat suasananya... Owh...aku lupa, krismas bakal tiba...'Ya Allah, sebegini sekali mereka menyambut Krismas di sini...' satu pemandangan yang sangat menyesakkan jiwa... patung2 memenuhi pyramid dan bangunan sekitarnya... Aku terasa seperti berat hati untuk melangkah masuk... Ya Allah, inikah yang dikatakan orang sebagai negara Islam, negara contoh dan sebagainya??? Aku langsung tidak kagum dengan keindahan cahaya di situ mahupun monumennya, malah aku gerun dan geram melihatnya... Aku lihat ada 2 ekor gajah dan beberapa ekor rusa buatan manusia.. Damia (sepupu, 4thn) kagum melihatnya... "Elephant!!" Jerit Damia kuat...Hairan aku... tidak takutkah Damia dengan patung sebesar itu??owh...patung je...patung??!

Terasa seperti diri ini bukan lagi berada di bumi Malaysia mahupun di negara Islam yang lain...Di New York kah aku??Atau di UK?? Atau..haa..Thailand sebab ada gajah besar...Atau di mana kah aku??Aku lihat ramai yang bergambar di sekitar situ...Adakah ini merupakan satu situasi yang patut dibanggakan??Tidak bagiku... Tapi... kenapa aku juga berada di sini??? errr...Hakikatnya, ini bukanlah tempat yang sesuai untukku! Tapi, bila diajak berjalan cepat saja aku mahu ikut...Memang...berjalan dengan keluarga sangatlah seronok...mana mungkin aku lepaskan peluang ini...

Teringat aku akan peristiwa Nabi Ibrahim menghancurkan berhala2 di sekitar kaabah... Seperti itulah yang aku rasakan aku ingin lakukan... Tapi, apakan dayaku... Hmmm...Itu baru satu keadaan di Sunway Pyramid...Lagi satu perkara yang aku sangat tidak suka... Aku tidak suka melewati Batu Caves...pastilah kalian tahu mengapa bukan?! Tapi, siapalah aku untuk melakukan suatu protes.. aku hanya mampu membentak dalam hati... Apa lagi yang boleh aku lakukan??!hmmm...Nampaknya...sampai sini dahulu...

Wallahu'alam...

Isnin, Disember 15, 2008

Hari ini...

salam...

2009 will coming soon. terasa teramat cepat masa berlalu...
Perancangan 2009?? Buat masa sekarang aku masih tak berkesempatan untuk merancang apa2...
Mungkin dalam post akan datang akan aku tulis tentang azam tahun baru berserta perancangannya... Hari ini insyaAllah aku akan mengembara lagi. Ke Melaka mencari sedikit pengalaman dan kenangan untuk disimpan... Dan insyaAllah esok akan ke Taman Melewar atas sedikit urusan... 21Dis pula aku dijangka mendaftar untuk semester baru... Aduhai sungguh cepat masa berlalu...

Cuti semester baru2 ini kurasakan seperti hanya seminggu jangka waktunya...Aduhai sekejapnya...Aku sangat mengharapkan cuti UIA yang sterusnya akan jatuh pada waktu persekolahan kerana diri ini tersangatlah berhajat untuk menjenguk sekolah serta warganya... Berhajat juga untuk menjenguk sahabat2 di Machang Kelantan...Kasihan mereka, sudah lama mereka mengajak aku ke sana, tapi, tak pernah berkesempatan..

Hmmm... sbenarnya banyak yang ingin aku tulis... Tapi, aku perlu bersiap... Destinasi seterusnya....MELAKA...Jom!!

Muna,
sempena kemasukan semester baru...
GAMBATTEY!!!

p/s: buat sahabat blog, Kak NurHuda, trima kasih banyak2... Izyan akan berusaha dan buat yang terbaik untuk sem akan datang...InsyaAllah..Good luck buat Kak Huda juga...=)


Sabtu, Disember 13, 2008

Sijil Dunia Vs Sijil Akhirat


Salam…

Hari ni berkesempatan berjalan2 di Bandar KB…Seronok bila berjalan bersama keluarga ni… Sebenarnya niat asal untuk menghantar 3 saudaraku ke Pondok Pasir Tumboh, tapi, nampaknya mereka perlu didaftarkan seminggu kemudian kerana pondok masih bercuti… Tiba2 kami terbaca iklan tentang program itensif selama 2minggu di Pondok Tunjung, Jalan Kuala Krai… Bermula esok sehingga 27Disember.. Lalu, saudara2ku mengambil keputusan untuk mengikuti program tersebut…Alhamdulillah… Allah telah mempermudahkan jalan dan urusan kami…

Selepas ke Pasir Tumboh, kami melencong ke KB…mencari sedikit barang keperluan sambil2 mencuci mata.. Sebelum tu kami sempat berjemaah zohor di Pondok Pasir Tumboh, dan kebetulan ada berlaku kematian lalu masjid turut mengadakan solat jenazah… Allahyarhamah tersebut akan dikuburkan di perkuburan dekat dengan Madrasah Kubur… Semoga Allah merahmati rohnya..Amiin…

Tempat pertama yang dituju… Pasar MPKB - mencari keperluan saudaraku untuk ke program pada esok hari... Kami solat Asar juga di Pasar MPKB… Nak dijadikan cerita… Seusai aku berwudu’, ketika sedang memakai telekung, aku terdengar seorang makcik berbual dengan seorang kakak… Lalu, aku memasang telinga.. Bukanlah gosip yang dibicarakan, tetapi tentang sijil dunia…Lebih kurang beginilah perbualannya…

“Apolah budok2 zame loni, smuo pakat gi universiti.. tapi, smaye beh nyo dop… Puah negor doh… Ngaji panda2.. Jadi lagu tuh…” kata2 pertama yang aku dengar daripada makcik tersebut yang betul2 menarik perhatianku… Sehinggakan aku melambatkan pergerakanku memakai telekung…

“Biasolah tu mokcik…Mugo demo oghe panda…sijil ado.. tok dengar doh cakap kito2 hok tok ngaji nih…” Kakak yang menjadi partner bual Makcik tersebut memberikan respon… Sambil2 melipat telekungnya…

Perbualan yang sangat menarik… Aku menjadi sangat tertarik… Aku semakin memanjangkan telinga untuk mendengar…Buat muka selamber sajalah labu…

“Ado gapolah sangat nge sijil dunio nih.. Bukey nyo buleh bowok tunjuk kat akhirat seksok…bukey buleh bowok mati” Uihh.. seperti bisa ku dengar kata2 itu… Kata2 itu pernah di ucapkan oleh seseorang sewaktu di pondok itu hari… Seolah2 situasi hari ini ingin mengingatkan aku balik tentang pembelajaran di pondok hari tu…

“ Hok geghe nyo… dok nyohor sangat hok dio tu budok U, kononnyo budok panda.. sijil tu jah hok dio kejar… sijil akhirat nuh tok pulok dikejar…Smaye dio tinggal.. Bagi mokcik lah.. mokcik tok here(hairan) kalu dio ngaji hal dunio panda… Sijil tu mokcik tok pande (pandang) pon… Hok sejuk atinyo bilo kito ni jughuh, comey peghangai (perangai)… hok tuh baghu(baru) yolo (betul)…” Makcik tersebut menyambung. Kakak tadi setia mendengar sambil menganggukkan kepalanya..Kadang2 mencelah, “betol tu mokcik…”, “betol3!!”

“Kito ni ke… Kato ngaji tinggi2 nok cari rezki.. nok jadi kayo… Gak ingat oghe supo(serupa) kito nih tokleh jadi kayo ko??? Mokcik ni hoh, ngaji tok tinggi blah mano pon… Ado jugok pitih nok wak makey minum… Tok kebulur pon eh… Rezki ni, Allah bagi sokmo… selagi mano kito ikut ature(aturan) Diyo, doa, smaye beh tok tinggal, poso…. Nyo maghi jugok rezki tu… Tapi, yo lah usoho tu keno la ado jugok… Tapi gak… bukey dio caghi rezki sapa tok smaye beh… Dunio jah blako… Mati kito pon tok tau bilo…yo dok??Heih… budok2 zamey loni gak…Acu(cuba) pikey(fikir)… Sijil kito tu,tiko nih, oghey jah tengok… Sijil kito di sisi Allah nuh gantung(bergantung) pado hati kito la pulok…Ghano(macam mana) amale(amalan) kito… Akhirat seksok tok laku doh sijil dunio nih…Toksoh dok banggo diri sangat lah….” Sambung makcik tersebut… Dengarnya seperti mengeluh tentang anak2 muda zaman sekarang.. Mungkin ada sesuatu yang terjadi kot sehingga menyebabkan makcik tersebut begitu kesal dengan sikap anak muda zaman sekarang yang terlalu berbangga dengan sijil yang mereka ada… Aku pun tak pasti… Wallahu’alam…

Sampai di situ, kakak yang menjadi pendengar setia meminta izin untuk pulang. Selepas bersalaman dengan makcik tersebut, kakak itu terus berlalu pergi, sempat juga dia memandang sekilas ke arahku, melemparkan senyuman… Aku turut membalas… Mungkin dia perasan yang aku sedang memasang telinga.. hehe… Ku pandang pula makcik tersebut, dia berpaling… Aku melemparkan senyuman dan sedikit mengangguk tanda hormat, dan aku terus bersedia untuk solat…

Dalam perjalanan ke destinasi seterusnya… Kata2 makcik tadi masih lagi terngiang2 di fikiranku… Macam2 yang aku fikir… Pemikiran gilaku untuk berhenti belajar di UIA semakin menjengah mindaku… Tapi, aku cepat2 menepis… Kerana aku tahu, aku tidak boleh membuat keputusan terburu2… Aku perlu menunggu… Menunggu bila tiba masanya… Mungkin selepas 3 tahun pengajian… Tapi, teringat pula aku akan kata2 Kak Ilyani… “Kadang2 hidayah datang sekali sahaja.. Sekali itu kalau kita tolak dan ia tak datang lagi… Macam mana???” Hmmmm…. Macam mana yep?? Semoga Allah sentiasa membukakan pintu hati kita untuk menerima ilmu2 syurga…Semoga Allah sentiasa melimpahkan hidayahNya kepada kita… Amin…

Selepas makan malam di ‘Padey Beng’ (Padang Van kot), kami pulang ke rumah…

Wassalam…

P/s : Maaf lah guna loghat Qlate sedikit… Tak berapa pandai nak terjemah… Bagi sesiapa yang kurang faham, mintak tolonglah kepada sesiapa yang mahir loghat Qlate terjemahkan ya… Trimas…

Jumaat, Disember 12, 2008

Khamis, Disember 11, 2008

Bait syair ‘Ali Ibn Zain al-Abidin


Seorang asing bukanlah ia yang terasing di Syam atau Yaman
Seorang asing adalah ia yang asing dalam liang lahad dan kafannya
Perjalananku jauh, namun bekalku tak mencukupi
Kekurangan masih ada, namun kematian selalu mencariku
Duhai, betapa penyesalan di hati ini begitu membunuhku
Biarkan aku berduka untuk diriku dan menghiburnya
Melewati masa dengan mengingati mati dan kesedihan
Solatilah aku dengan solat tanpa rukuk
Tanpa sujud, moga Allah mengasihiku
Turunkanlah aku ke dalam kuburku dengan perlahan
Dalam gelapnya kubur, tanpa ibu, tanpa ayah
Tanpa saudara yang menemaniku
Maka, janganlah dunia dan keindahannya menipumu
Lihatlah apa yang ia telah lakukan pada orang lain
Duhai jiwa, cukuplah sudah kederhakaan ini, dan kumpullah
Perilaku terpuji agar Allah merahmati


Khamis, Disember 04, 2008

satu kenangan, satu pengalaman


19Nov-4Dis08 : Pengajian Pondok Pasir Tumboh.

Hari demi hari berlalu...timbul persoalan...

Mau jadi arkitek kah?? Masih ragu.. aku dilema.. Sungguh, aku punya masalah sebenarnya.....Antara pilihan dan pilihan dan pilihan lalu yang manakah menjadi pilihan??

Kerana ilmu itu, ku rasa seperti mahu lari daripada dunia UIA. tapi.. Bila teringatkan mereka yang bernama keluarga.. Aku perlu teruskan perjuangan ini.. Tamat sahaja nanti, barulah aku boleh kembali menunaikan hajatku di situ lagi..

Ikhlasnya hati guru2 menambat hatiku di situ.. seolah2, berat kakiku untuk melangkah pulang. Juraian air mata guru2, menyeksa jiwaku.. sungguh, berat langkah kakiku.. sayu melihat guru yang begitu ikhlas mendidik, menitiskan air mata kesedihan... kerana perpisahan akan berlaku..namun, terpaksa aku pergi jua, membawa bersama kenangan dan.. Buah tangan daripada mereka yang bernama guru iaitu ilmu, akan aku manfaatkan sebaiknya. Insya Allah.. 

Adik2 dan kakak2 di situ juga, pasti akan aku rindui.. tinggal cuti yang bersisa ini, aku perlu muraja'ah sendiri...Huh.. apa yang harus aku lakukan??!aku benar2 telah jatuh cinta... pada tempat itu yang ibarat taman syurga... InsyaAllah..akan aku kembali lagi..  

buat sahabat2... bagi sesiapa yang punya kelapangan masa, cuti sem dan sebagainya... bukan bermakna kita juga perlu berehat daripada belajar dan menuntut ilmu.. Kalau berkesempatan, cubalah rasai sendiri kehidupan di pondok...pasti kalian akan jatuh cinta.. bila hati sudah terpaut, pasti susah untuk dibawa pulang kembali.. InsyaAllah, di situlah tempat terbaik untuk menuntut ilmu.. Bawakan hatimu bersama, lapangkan dadamu.. Pasti kalian akan merasakan seperti apa yang aku dan sahabat2 rasa...Wallahu'alam...

Isnin, November 17, 2008

Engkau apa yang kau fikir2-jangan takut!!

Mengapa kita harus takut untuk menjadi takut?? Takut bukanlah kelemahan.. Takut adalah….sekadar takut…ya.. sekadar takut!!Semua orang juga milikinya..

Hari ini sudah beberapa hari aku berada di rumah..Apa yang aku dah buat ye?? Banyak..banyak sangat tengok tv.. ish3..apa nak jadi lah.. Hari ini aku telah membaca sesuatu yang membuatkan aku tersedar dari tidur..Yaa.. Aku perlu bangkit!!

Pernah kah... kalian rasa takut?? Aku baru sedar sebenarnya selama ini.. aku hidup dalam ketakutan.. sentiasa.. Aku takut untuk gagal.. takut untuk kalah..takut untuk menempuh cabaran.. Sebenarnya aku telah menanam sesuatu, terasa tidak mahu meneruskan pengajian senibina.. Dan hari ini aku tersedar. Bukanlah aku tidak minat.. tapi.. hanya kerana aku TAKUT.. huh.. takut??!! Kenapa mesti takut?? Kerana aku rasa aku hampir bertemu kegagalan.. Aku tidak rasa aku telah melakukan yang terbaik untuk ‘final exam’ baru2 ini.. aku takut persepsi orang terhadapku apabila aku mendapat markah rendah.. Memang.. aku sangat takut..

‘ Cikgu, saya rasa saya nak jadi arkitek.. saya nekad.. nak lari sikit daripada biologi..’

‘Awak yakin ke??’

‘Insya-Allah..ini firasat saya.. sebenarnya saya amat berminat dengan psikologi.. tapi, sebab cikgu tak galakkan ambik psikologi, saya cuba cari bidang lain.. dan saya jumpa senibina… saya buat ujian minda.. dan kebolehan saya lebih kepada pemikiran visual…insya Allah’

Ingat lagi semasa di sekolah menengah.. susahnya nak menentukan apa minatku. Bilik kaunseling sentiasa aku kunjungi untuk meminta pendapat guru..Dan, akhirnya aku membuat keputusan untuk mengambil bidang senibina sebagai ‘core business’.. Tiada halangan daripada sesiapa. Tapi, aku tahu sebenarnya ramai yang mengharapkan aku ambik ‘medic’.. huh??!! Ini pilihanku.. dan UIA juga pilihanku.. Alhamdulillah.. sekarang aku bersama pilihanku.. Tapi…

Kenapa aku harus berputus asa sekarang??!! Aku sudah melalui separuh jalan.. Ke mana perginya semangat seorang ‘aku’ dahulu??!! Yang sentiasa yakinkan kebolehan diri.. Hmmm.. Mengapa harus sekarang aku merasa teramat lemah?? Aku tidak boleh begini.. Ini semua gara2 aku TAKUT.. Sebenarnya… Ya.. Aku takut.. aku takut untuk menghadapi kegagalan.. dan aku takut untuk menghadapi hari2 projek yang akan datang..Aku takut untuk tidak bertemu masa lapang.. Tapi, kenapa??Kenapa mahu takut?? Kenapa harus takut?? Hakikatnya.. Inilah cabaran hidup.. Hadapi dan lawan ketakutan itu untuk BERJAYA..

Terbaca artikel ‘jangan takut’ oleh Pahrol Mohamed Juoi. Pertama, jangan takut.. sebab kita bukan keseorangan.. Allahuma’ana.. Kedua, jangan cuba lari, hadapi ketakutan itu.. Ya, aku perlu hadapinya.. Mengapa harus berputus asa?? Aku bukan seorang dan aku tidak boleh lari daripada ketakutan… Dalam tulisan Pahrol juga, beliau ada menulis begini..orang yang berjaya dalam hidup selalunya tidak menamakan kegagalan sebagai satu kegagalan selepas mengambil sesuatu tindakan, sebaliknya mereka menamakannya sebagai maklumbalas yang kemudiannya diterjemahkan sebagai ilmu dan pengalaman..Percayalah..Tindakan kita menghadapi ketakutan dalam hidup akan memutuskan rantai2 yang membelenggu kemajuan kita dalam penjara ketakutan itu..

Kata Pahrol lagi, ada tiga jenis golongan dalam menghadapi ketakutan..

1) Orang yang lari dan menghindarkan diri- orang yang teramat rugi..
2) Orang yang menyerah dan pasrah- mereka ini hanya membina harapan kosong. Hanya pasrah dan berserah.. seharusnya, kita perlu cuba untuk menangani ketakutan.. barulah namanya kita insan tabah…
3) Orang yang bijak dan sabar-kita perlu bijak menangani ketakutan.. takut gagal bermakna takut untuk mencuba..takut gagal juga bererti takut untuk berjaya..

Di manakah aku?? Golongan pertama, kedua atau ketiga.. Hmm..mengapa harus mengaku kalah?? gagal bukanlah apa2..Jadi..jadilah golongan ketiga..

‘cita2 awak apa??’

‘arkitek.. insyaAllah..’

Dengan yakin.. suarakan apa yang kita rasa.. Itu lebih baik.. Ada sesiapakah yang akan memperlekehkan kita?? Emm.. tidak kejam sangat rasanya jika aku katakan, orang yang memperlekehkan kita itu adalah orang yang takut sebenarnya.. emm.. entahlah…kita?? Jadilah kita seorang yang berani.. berani untuk menanam cita2 dan harapan..kerana, kejayaan bermula daripada sebuah mimpi dan impian..tetapi.. jangan hanya berangan ya.. Berangan tanpa usaha bukanlah apa2.. hanya kerugian semata..

Dan, aku ingin jadi berani sebagaimana Yamaguchi sensei dalam drama jepun Gokusen.. Menghadapi pelajar nya yang teramat nakal.. Semua ini adalah kerana bila ada satu kepercayaan dalam diri.. maka, muncullah keberanian.. Tidak takut menegakkan kebenaran.. Dan satu yang membangkitkan apabila sensei tersebut sering mengingatkan bahawa.. ‘setiap orang pasti melakukan kesilapan…’ Jadi, janganlah juga kita takut untuk tersilap dan tersalah.. Bukankah itu titiknya di mana kita boleh berjaya??!!

Ingat juga tulisan ku sebelum ini.. KITA SEMUA HEBAT!!! Hadapi ketakutan dengan bijak, tidak putus asa..dan…YAKIN!! Percaya akan diri…Kerana percaya, kita mampu untuk berdiri sendiri.. Percayalah.. kita sebenarnya mampu untuk berdiri..sangat teguh…

p/s: teringat sewaktu ‘arabic camp’ ada seorang brother bertanya sewaktu night walk.. ‘awak takut??’ kami diam.. ‘kenapa nak takut.. bukankah takut kita itu milik Allah??!!’ Ku kira maksudnya.. takut kita seharusnya hanya pada Allah..Till now..
Wallahu’alam..




Ahad, November 09, 2008

Engkau apa yang kau fikir

Hari ni, masih lagi berada di UIA.. esok malam baru bertolak balik, insyaAllah.
Semalam, aku telah disuap dengan banyak3 sangat ilmu dan kesedaran.. tapi, aku rasa seperti masih belum kenyang sepenuhnya. malah, masih lagi belum aku hadam sepenuhnya.. tulah.. semakin banyak aku disuap, terasa makin lapar pula..

'apa kelemahan enti??'

'emm.. thaqafah kurang..pemahaman juga masih lagi sangat kurang..'

'habis tu, apa enti akan buat untuk ubah kelemahan tu??'

'baca buku lebih banyak..'

'buku apa enti nak baca tu??'

'.....??!!'

teringat aku pada pertanyaan seorang kakak suatu ketika dahulu.. Ya, memang aku sudah lama sedar bahawa pengetahuanku memang tersangat kurang.. lebih2 lagi tentang sejarah.. tidak kiralah sejarah dunia mahupun Islam... Tapi, setakat ini, apa usaha aku untuk mengubah itu semua?? Emmm...

'Macam mana enti nak perjuangkan Islam kalau berita semasapun enti tak ikut, sejarah Islam pun enti kurang tahu??..'

'emmm...'

Semalam, ditanya pula tentang kelebihan diri oleh Bro Ajil..

'Apa kelebihan awak??'

'Emm..'

Pentingkah kita tahu kelebihan diri kita?? Siapa boleh ingat masa dia bayi?? Ada sesiapakah?? Kata Bro Ajil, dia boleh ingat semasa dia bayi... Emm.. Ada sesiapa percaya??Percaya atau tidak, tu semua kuasa Tuhan. Sebagaimana Adi Putra boleh menjadi hebat dan berpengaruh, tak mustahil orang lain juga mampu untuk mempunyai sedikit daripada kehebatan itu.. Aku mencari2.. di mana hebat dan lebihnya aku??

Teringat tentang blog Kak Fida yang menulis tentang wanita2 berpengaruh di dunia.. Dan, di rank paling bawah tertera namanya.. Waah.. Kak Fida sangat berani.. Tapi, bila difikir balik.. Betul, siapa kata kita tidak boleh jadi hebat dan berpengaruh?? Ya, kita boleh jadi hebat.. Malah kita mampu untuk mengubah dunia suatu hari nanti.. Dengan adanya satu cita2..

Kemudian, aku baca pula blog Ustaz Syaari tentang Barrack Obama..

"...Sri Murtiningsih, 69 tahun, bekas guru Obama ketika Obama bersekolah rendah di Jakarta ketika usianya lapan tahun (sekitar 1970 an) pernah menceritakan ketika beliau masih mengajar, dia pernah menanyakan cita-cita kepada murid-murid kelasnya. Ada yang ingin menjadi doktor, pilot, bomba. Lalu, seorang murid berambut kerinting, yang tak lain tak bukan adalah Obama, mengangkat tangan dan menjawab ingin menjadi Presiden AS !!! Dan kini, manusia itu telah menjadi Presiden AS. Benarlah, kebanyakan sejarah kehebatan seseorang manusia bermula dengan langkah kecil yang pertama."

Kebanyakan sejarah kehebatan manusia bermula dengan langkah kecil yang pertama.. Tiada yang mustahil dalam dunia ini dengan izin Allah.. Satu kejayaan bermula daripada satu cita2. Seorang lagi tokoh lelaki hebat adalah bapanya Nik Nadia Izyan itu sendiri.. Beliau sering sahaja bercakap tentang 'the power of your subconcious mind'.. Tak habis2 ayahku mengingatkan betapa pentingnya pemikiran bawah sedar kita itu. Pemikiran itulah yang akan menentukan keupayaan kita.. Jika kita kata 'BOLEH', maka kita 'PASTI BOLEH'.. Jika tidak, memang kita tidak.. Siapa yang akan mulakan langkah pertama jika buka KITA?? Siapa yang akan menjadi kepala jika bukan KITA?? Siapa yang akan mencetus perubahan jika bukan KITA?? Jadi, kita yang tahu inilah amat berperanan untuk semua ini... Kita tidak boleh takut, kita kena berani!!!

Emmm.. sampai sinilah dahulu.. nanti, andai punya kesempatan waktu aku akan berkongsi tentang pengisian yang Bro Ajil bagi ye..insyaAllah.. Sangat berterima kasih dengan Bro Ajil.. Seorang anak muda yang mempunyai satu matlamat yang jelas.. Kita juga seharusnya begitu!! Apapun alasan, jangan goyah, tetapkan pendirian...dan, satu perkara penting, cari dimana kelemahan kita untuk dibaiki, dan cari di mana kelebihan kita untuk menyumbang..

Jika kau fikirkan kau boleh, kau pasti boleh melakukan..
Jika kau fikirkan ragu2, kau hampiri kegagalan..
kerana..
Engkaulah apa yang kau fikirkan...
-Carilah kehebatan demi kepentingan Islam-


Jumaat, November 07, 2008

Mencari jalan selamat

Alhamdulillah, hari ni tamatlah sudah ujian dan peperiksaan akhir sem.. Hanya perlu bersabar menanti keputusannya. Selagi mana keputusan belum keluar, selagi itulah jangan putus berdoa dan bertawakkal… Hari ini aku menjawab kertas History of Architecture dalam keadaan yang kurang sihat. Semalam tiba2 saja demam selesema menyerang. Terpaksalah aku menghadapi pening demam juga pening peperiksaan dengan tabah..huhu~ 

Aku segera pulang selepas habis menjawab. Tak upaya lagi untuk menunggu lebih lama. Balik, aku terus mencari katil untuk merehatkan diri.. Petangnya aku mula mengemas barang untuk dihantar pulang ke rumah bapa saudara. Dan dalam mengemas tersebutlah aku menemui banyak kertas yang bertulis. Semua itu adalah hasil tulisanku sepanjang minggu peperiksaan. Hidup aku memang dengan menulis, jadi jika tiada masa mencoret di blog sekalipun, aku akan mencoret atas kertas…

Suatu hari dalam November, (sebelum exam Building Construction, BCM rasanya),

Hari ini, berjalan pulang ke Sumayyah.

Melalui jalan biasa.

Tiba2 terserempak dengan makhluk yang amat aku geruni.

Awas.. anjing hitam di hadapan.

Dengan sepantas kilat, aku mengubah haluan.

Mencari jalan selamat.

Walaupun jauh, walaupun lambat, asalkan selamat…

 

Aku berjalan lagi,

Dari Sumayyah menuju ke SHAS,

Seperti biasa jalan yang paling dekat adalah melalui tangga Batu Cave (tangga tercerun dan tertinggi di UIA)

Kebetulan tangga tersebut sedang dirombak..

Sekali lagi, aku mencari jalan selamat..

Melalui tepi2 tangga yang dibiarkan terbuka.

Melangkah dengan penuh berhati2.

Apa yang ingin aku sampaikan adalah. Dalam hidup kita, kita sering melalui pelbagai dugaan dan cabaran, mehnah dan tribulasi.. Dan antara satu langkah yang kita ambil adalah dengan mencari ‘jalan selamat’. Kita bertuah kerana terpilih untuk hidup dalam satu jalan selamat yang amat selamat iaitu Islam.. Tapi, adakah kita sekadar mahu berada dalam ‘comfort zone’ iaitu dengan hanya bergelar Islam yang hanya pada namanya.. Ataupun..kita solat, kita berpuasa, iaitu kita hanya menunaikan kewajipan rukun Islam, tapi bagaimana dengan amalan dan cara hidup kita yang lain?? Telah Islam sebenar2nya kah?? Oleh itu, untuk mengelakkan kita terjatuh dan tercedera, eloklah sama2 kita mencari jalan yang paling selamat untuk kita lalui.. iaitu hidup dalam Islam secara menyeluruh..insyaAllah.

Islam is the way of life. 

Khamis, Oktober 30, 2008

Mencuri sedikit masa untuk menulis…

Kata orang menulis menggunakan hati adalah lebih berkesan, tapi, andai menulis menggunakan hati… monolognya memang panjang…

Berjalan pulang ke Sumayyah…
Ditakdirkan Tuhan, sehelai daun gugur di hadapanku

Dan pada sisi Allah kunci-kunci semua yang ghaib, tiada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya, dan tiada jatuh sebutir biji benih dalam kegelapan bumi dan tidak sesuatu yang basah atau kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata. (Surah al-An'aam;59)

Bila teringat akan ayat tersebut, fikiranku terus ligat berputar. Bagaimana Allah telah mentakdirkan daun tersebut gugur tika ini..Semua itu ada dalam pengetahuan Allah. Begitulah juga tentang kita… Allah mengetahuinya, sedangkan kita sendiri tidak tahu apa akan jadi pada diri kita esok atau lusa..selepas ini atau sesaat lagi..

Aku mula menghitung… langkah perjalanan ini.. masih panjangkah atau cuma bersisa beberapa detik saja??
Masih lagi menghitung, rasanya sudah berapa langkah aku diberi nikmat berjalan di atas muka bumi ini?? Dari aku mula bertatih hinggalah saat ini, yang pada kiraannya sudah hampir 20tahun aku hidup di muka bumi ini…Rasanya, mungkin perjalanan ku sudah hampir melengkapkan satu pusingan dunia… Wallahu’alam. Tapi, ke manakah arah perjalanan aku itu?? Adakah lebih banyak menghala ke arah kebaikan atau beratnya lebih kepada keburukan?? Hmmm…

Kata orang, janganlah difikirkan tentang kebaikan yang telah kita lakukan, tetapi, fikirlah sudah berapa banyak keburukan, kesalahan, dan dosa yang telah kita lakukan.. Jangan juga sekali2 mengungkit tentang kebaikan yang kita lakukan.. Fikirkan seolah2 kita tak pernah melakukan kebaikan… Itu adalah lebih baik..

Jika begitu… Ya Allah, sudah berapa banyak maksiat yang telah kulakukan?? sudah berapa banyak dosa yang telah kulakukan?? Sudah berapa banyak kemungkaran yang telah kulakukan?? Jika dicampur tolak.. Jawapannya tersangat lah banyak…

Aku sangat bertuah.. mujurlah aku dikurniakan sahabat2 yang sering mengingatkan. Pernah aku mengadu pada seorang kakak, bertanyakan kakak tersebut mengapa aku susah untuk menghafal dan memahami sesuatu pembelajaran.. Secara terang kakak tersebut mengajukan soalan kembali… ‘Emm, di KAED ada buat maksiat tak??’ Masya Allah, terkedu aku dengan persoalan kakak tersebut. Tapi, aku tidak terus menjawab.. Ingin dijawab ‘tidak’, maka bohonglah.. bagaimana dengan maksiat mata, telinga, hati dan sebagainya?? Benarkah aku betul2 bersih daripada melakukan maksiat??

Teragak2 aku menjawab pertanyaan tersebut.. ‘emm…mungkin.. errr.. ye kot..’ Sungguh, tika ini barulah aku berfikir panjang.. Mungkin juga gelap hatiku kerana maksiat, kerana dosa.. Bagaimana aku tidak cakna dengan penjagaan mata, penjagaan ikhtilat antara berlainan jantina.. Bagaimana aku tidak menjaga percakapanku dan sebagainya.. Ya Allah, kau ampunilah hambaMu yang lemah ini…

‘Tapi… satu persoalan, macam mana caranya kita nak benar2 menjaga semua tu.. bila adanya kerja berkumpulan dan bila perlunya diskusi dan sebagainya… macam mana ye??’..

‘Emm… tu lah salah kita.. kita tidak tegas dalam hal2 sebegini… Dik, bila melibatkan soal iman, kita perlu tegas sekalipun berhadapan dengan ibu bapa yang bertentangan akidah dengan kita..’

Aku mengangguk tanda faham.. Sebenarnya memang sudah lama aku faham tentang semua ini.. Cuma.. tu lah.. seratus peratus kekuatan tidak ada dalam diriku.. Jadi, di manakah harus aku cari kekuatan?? Aku punya pendirian, tetapi, aku menjadi sangat lemah bila berhadapan dengan teman2. Untuk menjaga hati mereka dan sebagainya.. Tambah2 dalam suasana KAED yang sebegni.. Oooppss.. sekali lagi aku menyalahkan suasana..

‘Ana tengok, enti ni asyik menyalahkan keadaan saja.. menyalahkan suasana.. Enti tak leh la selalu salahkan suasana..Enti perlu ada pendirian yang tegas..’ huhu~ teringat aku pada kata2 seorang kakak suatu ketika dahulu yang benar2 menusuk kalbu.. benar2 menyedarkanku.. Kerana kata2nya, hingga sekarang aku sedang berusaha untuk tidak menyalahkan suasana.. Salah aku sendiri yang tidak tegas dalam pendirian…Ya.. salah aku jugak… Andai sahaja jika semua faham akan prinsip kita… Hmmm… …

Sudah hampir 20tahun…
Hidup tak pernah berhenti berjalan, meneliti dan mentafsir…
Mengutip bekalan di sepanjang perjalanan..
Mencari pengalaman sebagai pengajaran…
Sebagai peringatan diri yang sering saja lupa…
Yang juga tidak pernah lari daripada melakukan kesalahan..
Benar tu.. aku hanyalah manusia biasa..
Yang pada hakikatnya sangat tidak sempurna…

Hidup ini sebenarnya sedang mencari,
InsyaAllah, tidak akan pernah diri ini berhenti mencari melainkan apabila sudah tiba masa diri ini dijemput Ilahi…

Rabu, Oktober 29, 2008

Pengalaman manis..

Jika ditanya, apakah pengalaman kita yang paling manis??
Apakah yang akan kita jawab??
Aku..
Hmm.. apa ye.. pengalaman paling manis adalah sewaktu zaman skolah2 dulu..
Zaman aku yang masih kurang bertamadun kot..
Tapi, adakah pengalaman yang lebih manis daripada itu??
Ye, ada2..pengalaman yang paling manis adalah…
Emm, adakah sesiapa yang akan menjawab..
Sewaktu bercinta??
Ya, bercinta adalah saatnya yang paling manis sekali..
Tapi, cinta yang paling manis bukanlah pada manusia,
Tetapi, pada DIA Yang Maha Esa..

Bilakah akan dirasa saat itu??
Sewaktu hanya berdua denganNya,
Mengadu tentang diri yang lemah lagi hina,
Sewaktu.. membacakan surat daripadaNya,
Surat yang mengandungi ayat2 cinta..
Indahnya sukar digambar melainkan diri sendiri yang merasainya..
Cubalah…

Satu lagi pengalaman manis yang boleh dicuba..
Cuba kita selalukan solat berjemaah..
Yang paling seronok bila berkesempatan solat jemaah di masjid.
Masih aku ingat sewaktu di CFS,
Masjidnya tidak membenarkan pelajar perempuan untuk solat di situ..
Mungkin adalah sebab2 nya.. (dekat dengan mahalah lelaki)
Mungkin untuk kebaikan warga CFS juga..
Pernah juga aku dan sahabat disoal siasat oleh Mak Guard gara2 solat di masjid CFS.
Macam2 lah kami beralasan,
Sebenarnya, kami sama sekali tak tahu bahawa dilarang sama sekali pelajar perempuan untuk solat di masjid..
Huhu~ Sedih sungguh..
Tapi, bila di Gombak,
Suasananya amat berlainan..
Seronok solat jemaah di sini,
Sebaik sahaja imam membacakan ayat2 suci,
Hati mula bergetar..Jiwa rasa tenang sangat..
Ayat2 nya indah.. Alunannya juga..
Kadang2 boleh mengundang perasaan sedih..sebak..
Bayangkan nanti kelak di akhirat, nabi kita akan mengalunkan ayat2 suci Al Quran.
Kita yang sering mendengarnya sewaktu di dunia akan merasa seolah2 baru pertama kali kita mendengarnya dalam hayat hidup..
Indahnya bacaan Rasulullah SAW amat sukar digambarkan.. (nota kepada diri-satu dari seribu masuk ke syurga)
Bacaan imam sudah cukup indah, tetapi, indah lagi bacaan Nabi Muhammad SAW..
Moga kita mendapat nikmat tersebut..Amin..
Tapi, tidak aku faham, mengapa, begitu sukar anak2 Malaysia memanfaatkan peluang ini..
Sibuk barangkali..
Tapi, apa yang aku perhatikan, kebanyakan yang menyertai solat jemaah di masjid UIA adalah dalam kalangan mereka yang bukan anak2 Malaysia.. Emm…
Owh ya.. mungkin, mereka juga solat jemaah tapi, mungkin bukan di masijid UIA..barangkali…
Takpe.. di mana2 pun bila kita solat jemaah,
Insya-Allah, kita akan dapat merasa manisnya ibadat ketika itu..
Dengan syarat niat mau ikhlas…

Lagi satu, semalam, aku benar2 berterima kasih pada seorang kakak.
Dia sering mengingatkan dan menasihatkanku tentang banyak perkara..
Aku suka bila kakak tersebut menekankan tentang qiammulail..
Aku sendiri akui, sejak kebelakangan ni..
Jarang sekali aku bangkit untuk qiammulail…
Liatnya..hanya Allah yang tahu..
Ya Allah.. lemahnya aku.. lenanya aku dengan tidur..
Kak Iman kata, kita kalau nak jadi seorang dai’e,
Satu perkara yang kita jangan sesekali tinggal..
QIAMMULAIL..
Inilah satu ibadat yang boleh membezakan kita dengan orang lain..
Yang boleh membersihkan hati kita...
Yang boleh membersihkan wajah kita..
Juga boleh membersihkan diri kita.
Ya Allah.. sungguh, selama ini diri ini amat lupa dan alpa..
Serasanya masih belum layak aku untuk bergelar dai’e..

Satu lagi..
I’tikaf di masjid.. sesuatu yang amat menyeronokkan..
Juga manis sebagaimana ibadat lain..
Cubalah..
Tapi, Masjid UIA jarang membenarkan pelajar tidur di masjid..
Mungkin takut sesuatu yang tak elok berlaku..
Tapi, boleh saja..
Syaratnya kena minta permisi daripada AJK masjid-kurasa..
Bila berada di masjid ni, rasanya lain.
Mudah untuk berjaga malam
Cubalah..
Moga kita sama2 dapat merasa manisnya iman.. Amin..

Khamis, Oktober 23, 2008

Setiap hari adalah pengajaran.
Yang baik dijadikan teladan, yang buruk dijadikan sempadan.
Hari ini,
seorang sahabat mengingatkan aku bahawa kita kena niatkan hati kita bekerja untuk Islam, bukan untuk jemaah semata.
Baru aku sedar rupanya, selama ini aku asyik meletakkan jemaah sebagai sebab aku bekerja.
Islam adalah prioriti, yang ter utama daripada setiap keutamaan.
Mungkin aku sering tersalah, tapi, aku masih lagi dalam proses mencari dan belajar.
Tidak salah untuk sesekali tersalah,
Jangan pula kesalahan itu diulang sekali lagi.
Sahabat sering berpesan,
tajdidkan niat dalam setiap apa yang kita lakukan.
Cuba selami dalam2,
niat kita sebenarnya macam mana?
Betulkah, atau salahkah?
Emm..dalam mencari redha Allah,
kita benar2 perlu sentiasa bermuhasabah.
kerana muhasabah boleh membuat kita berubah.
HIJRAH.. moga perubahan kita sentiasa kepada kebaikan. InsyaAllah.
Berkaitan niat, seringkali kita mendengar hadith1 daripada hadith40 :
Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud,
'Sesungguhnya setiap amalan bergantung kepada niat. Dan sesungguhnya setiap seseorang diberi pahala mengikut apa yang diniatkan, maka, barang siapa yang berhijrah kepada Allah dan Rasulnya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasulnya. Dan barang siapa hijrahnya kepada dunia yang ia akan memperolehinya. Memperolehinya atau perempuan yang akan dikahwininya, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya.' Riwayat Bukhari dan Muslim.
Matlamat amal manusia adalah samada pertama untuk mencari keredhaan Allah kedua untuk mencari pujian dunia. Jadi, yang mana satukah menjadi matlamat kita?? Andai dunia menjadi matlamat, cepat2 betulkan, dibimbangi niat tersebut akan memakan diri sendiri..
Sabda Rasulullah SAW juga yang bermaksud,
'Barangsiapa yang mengerjakan mana2 amalan yang bukan daripada agama kami, maka pekerjaan itu ditolak.' Riwayat Muslim.
Jadi, sanggupkah kita melihat amalan kita ditolak?? Maksudnya, segala amalan kita adalah sia2, tidak memberikan sebarang faedah pada diri. Niat adalah perkara asas bagi sesuatu pekerjaan dan amal. Jadi, sebelum mengerjakan sesuatu, kita perlulah berniat dengan betul. Bukan untuk mendapat pujian manusia, tetapi, untuk mendapat pujian dan keredhaan Allah semata. insya-Allah.
(kadang2 bukan senang untuk berniat dengan betul, kerana, kadang2 nafsu lebih banyak menguasai diri ini. Astaghfirullah...Diri sendiri sering berperang dengan nafsu, cuba sedaya upaya untuk memerangi nafsu. Betul.. nafsu adalah musuh utama kita.. Teringat kata Kak Yani, andai seseorang itu melakukan kejahatan, janganlah pula kita membenci dia, tapi, kita bencilah nafsu yang menguasai dirinya. Wallahu'alam)
Semoga yang hak itu sentiasa menang, musnahlah yang batil...

Rabu, Oktober 22, 2008

Salam ‘alaik..
Hari ini, AGM Archimic.
Bukan niat di hati awalnya untuk menjadi salah seorang anggota Archimic.
Tidak juga terlintas di minda bahawa aku akan terpilih menjadi anggota Archimic.
Walau apapun, Alhamdulillah.
Mungkin ini menjadi satu jalan untuk aku mengembangkan sayap perjuanganku.
Aku ini bukanlah mempunyai sebarang pengalaman hebat dalam kepimpinan.
Sekadar pernah menjadi perwakilan pelajar sekolah cuma.
Suatu ketika dahulu..
Di KOPU,
Juga tidak terlintas untuk mengisi borang BWP,
Kerana adik2 yang mendesak ku turutkan jua..
Tahun sebelumnya,
Terpilih menjadi pengawas sekolah di Menjalara,
Ku letak jawatan.
tidak tahan dengan kerenah pelajar cina yang memonopoli sekolah.
Tidak aku tahu,
Takdir ku sedikit dalam kepimpinan,
Aku hanya berserah.
Antara layak dan tidak,
Antara mampu atau tidak,
Semuanya hanya Allah yang tahu.
Sebenarnya, aku takut.
Ketakutanku adalah pada ‘riak’,
Sebenarnya aku takut,
Ketakutanku adalah pada ‘tidak mampu’,
Aku juga takut,
Takutku pada ‘tidak layak’,
Takut..
Pada ‘AMANAH’,
Tanggungjawab ini amat besar bagiku,
Walaupun jawatannya tidaklah sebesar mana.
Aku tetap takut..
Takutku adalah pada ‘diri’..
Teringat kata sahabat,
Kita sebagai pemimpin,
Ibarat sebelah kaki berada di dalam neraka,
Selebihnya bergantung kepada bagaimana kita memimpin..
Wallahu’alam.
Jadi, adakah aku benar2 mampu??
Layakkah aku??
Adakah aku dapat memberikan jasa??
Hanya Allah yang tahu.
Terasa ingin menolak,
Ayah memberikan dorongan.
Sahabat memberikan sokongan.
Kata mereka...
YAKIN!!
Kata mereka,
BOLEH!!
Kata aku,
InsyaAllah, akan aku berikan yang terbaik.
Andai ternampak Archimic sedikit goyah kerana aku,
Maka, mungkin berundur adalah yang lebih baik.
‘Ya Allah, Kau jadikanlah diri ini sebagai ‘manfaat’ dalam perjuangan ini..’

Kata Saidina Abu Bakar As Siddiq kepada sahabat ketika dilantik menjadi Khalifah,
‘Aku telah mengatur urusan kamu, tetapi, aku bukanlah yang terbaik dalam kalangan kamu. Maka, berikanlah pertolongan kepadaku. Andai aku bertindak benar, turutilah aku, andai aku salah, maka tegurlah aku.’
Semoga, aku dapat menjalankan tugas dengan baik. Insya-Allah.

Kata Saidina Ali bin Abi Thalib,
‘sesiapa yang dilantik menjadi pemimpin manusia, maka, hendaklah dia mengajar dirinya terlebih dahulu sebelum mengajar orang lain. Dan, dia hendaklah memperelokkan tindak tanduknya seharian sebelum memperelokkan dengan lidah. Dan sesiapa yang mengajar dirinya sendiri dan memperelokkannya lebih layak untuk mendapat kemuliaan daripada mereka yang mengajar dan memperelokkan manusia.’

Semoga ini menjadi wasilah untuk aku merubah dan memperelok diri. Ameen.

-mentarbiyah untuk ditarbiyah-
-Memimpin untuk dipimpin-

Sabtu, Oktober 18, 2008

Get Set Go!!

Jumaat,
Berpakaian serba hitam,
Berkobar semangat,
Aku mengorak langkah perjuangan..
Bersama sahabat seangkatan..
Dan buat pertama kalinya,
Aku benar2 merasakan manisnya berjuang,
Menuntut hak dan keadilan..
Juga PRK telus dan bersih..
Gema suara mahasiswa,
Melaungkan ‘HIDUP MAHASISWA!!’
Gema suara mahasiswa,
Melaungkan ‘STUDENT POWER!!’
Menyerahkan memorandum,
Juga melambai mawar putih..
Doa dibaca penuh kesyukuran..
Lagu Negaraku dinyanyikan penuh penghormatan,
Akhirnya kami bersurai penuh harapan..

Khamis, Oktober 16, 2008

Wal 'Asr





Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang,
Demi Masa,
Sesungguhnya manusia dalam kerugian,
Melainkan yang beriman, dan beramal soleh,
Serta, berpesan2 dengan kebenaran, dan berpesan2 dengan kesabaran.
Al-‘Asr:1-3



Teringat aku pada suatu ketika dahulu di CFS, waktu itu beberapa ahli usrah datang lambat daripada waktu yang dijanjikan. Kakak naqibah memberikan kami pengajaran yang amat berharga. Kami disuruh membaca surah al-‘asr sebagai peringatan betapa pentingnya masa itu sehingga Allah sendiri bersumpah deminya di dalam al-Quran. Usrah dibatalkan gara2 masa dan janji yang tidak kami tepati. Sedih dan agak terkilan juga waktu itu, tapi, ia sudah cukup mengajarku dan sahabat untuk lebih menepati waktu. Tiba2 terbuka buku lama apabila semalam, Dr Aida bercakap tentang time management. Satu insiden telah berlaku yang kukira hanya budak 1st year Architecture saja yang tahu. Satu masa yang telah kami langgari, lalu kami diberi pengajaran yang setimpal. Aku tahu, Dr Aida amat penat dengan kerenah kami yang berbagai. Maklumlah, bukan seorang dua sahaja pelajar senibina tahun satu, tapi, lebih daripada 100 orang. Setiap pelajar ini membawa karakter yang berbeza.Fuuhh, kesian Dr Aida.
Kami ini ibarat anak2 kepada seorang pendidik, pendidik ibarat ibu atau bapa kedua kami. Yang tugasnya bukan sahaja mendidik, malah turut menjaga kami. Bukankah itu merupakan sesuatu yang amat memenatkan?? Jutaan maaf buat Dr Aida juga buat semua lecturer.

Demi masa, Sesungguhnya manusia dalam kerugian...

Aku menghitung balik, adakah aku ini juga tergolong dalam kalangan mereka yang kerugian. Dalam islam itu sendiri amat menitikberatkan tentang masa. Andai masa tidak dimanfaatkan, kita boleh terlepas segalanya. Bukankah itu sesuatu yang rugi buat kita?? Dari kerana MASA, yang mempunyai kuasa.. Pepatah Arab mengatakan ‘masa ibarat pedang, jika kita tidak memotong, dia akan memotong kita.’ Samalah juga, andai kita tidak mengejar masa, dia akan kejar kita. Jadi, siapa yang menang..masa atau kita??

Teladan kisah sang arnab dan kura2, sang arnab bongkak, sangat yakin dia akan menang dalam perlumbaan dengan sang kura2, tapi, akhirnya dia kalah gara2 sikap menangguhnya. Begitulah kita, sang arnab itu kita, sang kura2 itu masa.. kita yakin kita boleh menang dengan masa, sehinggakan kita telah mengabaikan dan melambatkan banyak perkara yang disangka remeh.. Kita ingat, masa masih panjang tapi, sebenarnya, ia amat pendek. Kita perlu beringat, masa tak pernah berhenti berlari.. Lalu, terjadilah ‘pejam celik, pejam celik, dah hari ni..’ Ini merupakan aplikasi yang baik sebagai pelajar arkitek dalam menyiapkan beribu projek. Sedikit masa yang diabaikan telah menyebabkan kita dalam kerugian. Maka terjadilah insiden ‘tidak tidur’ dalam kalangan pelajar arkitek. (aku juga, sangat lemah dari segi pengurusan masa..huhu~ sama juga, kalau tidur tak siap projek, tak tidur pun masih tak cukup masa untuk siapkan projek...emmm.. macam mane yep??)

Mereka yang teruk dalam pengurusan masa sentiasa mengeluh bahawa mereka kesuntukan masa-La Bruyere.

Masa... satu waktu yang tidak pernah berhenti. Bak kata pepatah arab, masa itu hidup, jika kamu tidak menggunakan masa seolah2 kamu mati walaupun kamu bernyawa..’

Masa itu penting, apatah lagi bagi pejuang2 Islam seperti kita. Andai hanya satu saat masa kita tidak manfaatkan, pihak musuh sudah boleh mengalahkan kita dengan senang. Hanya petik satu jari, habis tumbang kita hanya kerana masa yang diabaikan. Sanggupkah kita??Sanggupkah kita (pejuang Islam) tumbang di tangan musuh hanya kerana sedikit masa yang tidak dimanfaatkan/terlambat?? (teringat latihan perang suatu ketika dahulu..sedikit masa yang kami terlambat menyebabkan seksaan yang teruk ke atas orang tebusan..juga boleh menyebabkan kematian tebusan ku rasa..kesian orang yang menjadi tebusan tersebut..huhu~)

Dalam wasiat ke sepuluh Hasan Al Banna sendiri ada bercakap tentang masa :

Kewajipan adalah lebih banyak dari waktu, oleh itu, tolonglah orang lain supaya memanfaatkan waktunya. Kalau saudara berurusan singkatlah waktu penunaiannya.’

Dalam wasiat ini, Hasan Al Banna menasihatkan supaya kita bijak dalam menguruskan masa.. Masa diri sendiri, masa sahabat2, juga masa orang lain. Kita perlulah hormatinya. Kita juga mestilah mengerjakan sesuatu pekerjaan pada kadar yang tidak lebih dan tidak kurang dengan waktu yang sepatutnya untuk pekerjaan tersebut. Andai terlebih bermaksud sia2. Manakala, andai terkurang bermaksud kecuaian.

Oleh itu.. cuba kita nilai kembali, sudah berapa banyak masa yang telah kita kerugian. Aku sendiri, tersangat banyak rasanya...huhu~ Jadi,di manakah letaknya muhasabah kita?? Jom, sekarang kita gunakan muhasabah.. Cuba untuk tepati masa, cuba untuk manfaatkan masa sebaiknya, dan cuba untuk menjaga masa orang lain juga...Hormati masa orang lain, jangan pula gara2 kita yang tidak menghormati masa orang lain, kita turut menyumbang kepada kerugian orang tersebut... Setakat ini sahaja, sekadar pandangan dan peringatan buat diri dan sahabat...Wallahu’alam.

p/s: mungkin boleh belajar dari Jepun cara mereka menguruskan masa.. =)

Sumber : pengalaman diri dan Sepuluh Wasiat Hasan Al Banna, Pustaka Salam

Rabu, Oktober 15, 2008

syawal15

Semalam...
Kaki melangkah pantas, hujan lebat tiba2 membasahi bumi
Nasib baik sempat juga sampai di tempat perteduhan
Shas mosque menjadi singgahan
Melihatkan keadaan jemaah yang hanya beberapa saff
Teringat pula diri ini kepada si dia
Si dia yang sudah setengah bulan meninggalkan
Sungguh, diri ini amat rindu
Dia telah Berjaya mengubahku dalam banyak aspek
Aku menjadi tekun kerana dia
Aku menjadi rajin kerana dia
Aku melipat gandakan amalan kerana dia
Semuanya adalah kerana dia
Tapi, begitu cepat dia pergi
Dia benar2 perlu pergi bersama masa yang berlalu
Jadi, tidaklah mampu untuk aku menghentikan masa
Hati bertanya pula,
sewaktu dia di sisi, adakah aku telah memanfaatkan dia dengan sebaiknya??
Hati mula menjadi sayu.
Jawapannya, hanya Tuhan yang tahu..
Sewaktu dia datang, semua mula berlumba2 berbuat kebaikan.
Aku rindukan tarbiyah ketika dia ada.
Dia sering mengingatkanku bahawa dia datang sekejap cuma
Dia mengingatkan aku supaya berusaha merebut kebaikan daripadanya.
Jadi aku tingkatkan usaha,
Semuanya kerana dia...
Sewaktu dia mula untuk melangkah pergi,
Dia mengingatkanku supaya terus istiqamah dengan apa yang dia ajar.
Segala kebaikan yang dia berikan.
Aku perlu istiqamah...ya, aku perlu istiqamah..
Aku perlu istiqamah untuk mendapatkan mardhotillah.
Dia adalah tarbiyah
Dia kata, jangan risau, bila dia pergi nanti, pasti ada yang mengganti.
Ya.. betul tu..
Dia kata, manfaatkan setiap waktu tak kira siapa pengganti dia..
Bila dia pergi, Syawal datang.
Aku ingin tunjukkan pada syawal bahawa, dia benar2telah mentarbiyahku..
Dialah sesuatu yang kurindu..
Dialah yang bernama Ramadhan..
Ramadhan, moga kita berjumpa lagi pada tahun hadapan..
Alhamdulillah,
Allah telah memberikanku kesempatan untuk menemuimu.
Semoga kesempatan ini ada lagi untuk tahun berikutnya...Amin.
Kaki melangkah ke Sumayyah,
Mendongak kepala ke langit...
Tadi hujan lebat, berganti pula dengan langit cerah..
Diterangi sang bulan syawal yang ke 15.
Subhanallah.
Kulihat bulan terseyum padaku.
Bulan yang cerah.
Memberi harapan untuk menempuh hari2 mendatang dengan tenang dan tabah..
Alhamdulillah...
'nanti, syawal pula akan pergi, dan hari akan terus bertukar ganti.. lalu, adakah kita ingin menjadi seperti hari semalam yang telah menjadi memori?? Tiada perubahan bermakna tiada kekuatan. Tiada perubahan bermakna tiada kesediaan..tiada perubahan bermakna tiada keberanian... hidup mestilah berani untuk berubah... azam untuk hari esok, harus bangkit daripada kejatuhan semalam.. azam untuk hari esok, harus lebih baik daripada hari semalam. Azam untuk hari esok, harus kuat menempuh cabaran. Semoga dapat bertemu hari esok terus thabat dalam perjuangan..'

Jumaat, Oktober 10, 2008


Semoga berjaya buat semua yang bakal menduduki PMR isnin ini, juga buat semua yang bakal menduduki peperiksaan akhir sekolah dan universiti.
Khas buat:
adikku, Nik Maisarah
sepupu2 ku,
Syed Abdul Rahman Fathi
Khairunnajihah
Raihana

Keadaan yang teramat busy melanda.. Banyak yang ingin aku tulis untuk blog ini, tapi, masa amat tidak mengizinkan.. kerana kesibukan yang teramat sangat, aku telah terlepas banyak perkara penting.. Sedihnya.. tidak dapat turut menyertai sahabat2 seperjuangan memberikan khidmat di medan PRK.. Mungkin banyak moment yang aku telah terlepas, bukan sengaja tapi terpaksa. Buat masa sekarang, aku terpaksa memfokuskan kepada hanya satu tugas, iaitu menyiapkan projek terakhir-Hybrid Hut yang kukira amat berjaya memberi tekanan kepadaku. Malam tanpa tidur amat meletihkan. Tapi, aku harus ingat ini adalah pilihanku sendiri. Entah macam mana aku nekad untuk mengambil bidang ini sedangkan, sejak kecik aku menanamkan azam untuk menjadi seorang doktor.. Pernah juga sekarang ini terlintas di fikiran untuk menukar kos.. Pernah ku utarakan kepada seorang kakak, aku ingin tukar kos.. Nak ikut jejaknya dalam IRK.. Sesiapa yang mendengar pasti tergelak..hatiku juga tergelak bila memikirkan.. ‘muka ini nak amek IRK?? Basic pon takde..lupakan saja..’ Betul jugak.. takkanlah dari bidang senibina tiba2 mahu menyimpang jauh ke bidang lain. Lalu, anganku bertukar lagi..

‘haa..macam nilah, aku tamatkan 3tahun sains senibina, insyaAllah kalau ada rezeki, sambung 2 tahun lagi.. kerja, jadi arkitek insyaAllah.. at the same time.. belajar.. belajar agama.. aku ini amat cetek tentang ilmu2 agama ni.. nak berdakwah melalui senibina.. boleh tak?? Mantapkan iman, ilmu, dan amal’

‘ish2, nak belajar ilmu agama tak perlu tunggu tamat belajar, sekarang nipon kenalah banyakkan usaha untuk menambahkan ilmu.. betul tak??’

‘betul, betul, betul..’ teringat pula janji aku pada fasi2 awal Ramadhan lalu, ingin mengkhatamkan buku haraki sekurang2nya 1 buah untuk 1 bulan.. (tupun aku mintak diskaun, orang lain kena habiskan 2 buah..) sudah aku tunaikankah janji itu?? Yang dah aku baca untuk bulan lepas, Hari2 Dalam Hidupku- Zainab Al Ghazali.. Pembacaan tersebut benar2 menaikkan semangatku. Kagumnya aku pada seorang wanita yang bermati2an mempertahankan maruah agamanya dalam usaha untuk mengembalikan daulah islamiah. Kisahnya juga mengingatkan aku pada kisah Dato’ Sri Anwar Ibrahim dalam penjara ketika aku menghadiri ceramahnya di Besut lama dahulu. (sewaktu awal pembebasan beliau dari penjara). Betapa seksaan yang boleh mematikan tidak mematikan seorang insan. Itulah kekuasaan Allah, walau diracun, tapi, tidak termati oleh racun tersebut kerana perjuangannya masih panjang, perjuangan harus diteruskan.. Jadi, aku tidak boleh jadi cengeng. Perjuanganku masih panjang, masih tiada cubaan dan dugaan berat yang terpaksa aku hadapi. Jadi, mengapa harus cepat berputus asa??

Mengingatkan hal itu.. Aku kembali bersemangat. Apabila menjadi harapan jemaah untuk berjuang dalam KAED, aku menerima dengan hati terbuka andai hanya itu sumbangan kecil yang dapat aku berikan untuk jemaah. ‘Sesibuk mana pun kita, jangan lupa tanggungjawab kita dalam membantu agama Allah juga..’ Aku sering mengingatkan diri, ‘ikhlaskan niat.. Andai kita bantu agama Allah, Allah juga akan bantu kita, insyaAllah..’ Selebihnya aku serahkan pada Allah, samada aku layak menerima jawatan tersebut atau tidak. Hanya Allah yang tahu baik buruk pada setiap kejadian..

Kata seorang kakak, ‘tak perlu tukar kos, dalam KAED itu sendiri kekurangan penyampai risalah Allah, jadi, kita perlukan wakil.. Izyan kena jadi wakil KAED..Kita perlukan pejuang di KAED..’

Walaupun agak berat.. InsyaAllah, aku akan cuba.. Aku sebenarnya amat takut, kerana aku hanyalah seorang Nik Nadia Izyan yang amat kekurangan ilmu.. latar belakangku bukanlah dari sekolah agama dan sebagainya. Hanya diperkenalkan dengan usrah di UIA PJ, tu pun baru setahun jagung dah perlu berjuang di UIA Gombak pula.. Jadi mampukah aku??

‘Papepon..Itu semua bukan lah alasan.. Hakikatnya, kita semua adalah penyampai risalah Allah, jadi mengapa harus takut?? sudah kewajipan, sampaikanlah walau satu huruf yang kita tahu..Boleh jadi satu huruf itu lebih bermanfaat dan termakan oleh jiwa berbanding berpuluh2 huruf yang kita sampaikan..’

Dan hendaklah di kalangan kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang2 yang beruntung.
Ali Imran :104

Muna.. GAMBATTEY!!

Doakan kejayaanku untuk final project juga final exam nanti ye... Isnin-presentation. Kemudian merdekalah aku daripada berjaga malam.. Semoga selepas itu aku berkesempatan lagi untuk bersama2 sahabat membantu dalam perjuangan ini. insyaAllah..

Akhir kata..Rindukan semua sahabat di Gombak mahupun di PJ(lebih2 lagi). Salam imtihan dariku.. Najah buat semua. InsyaAllah.. Amin.