Rabu, Januari 12, 2011

Hadza Min Fadhli Rabbi


Alhamdulillah, hadza min fadhli rabbi. =) Saat dipuji, jangan menidakkan bahkan syukurilah dengan mengatakan, ‘Hadza min fadhli rabbi…’ (an-namlu : 40) sebagaimana nabi sulaiman saat diuji dengan kebesaran dan kekuasaan, disebut, ‘hadza min fadhli rabbi.’ Kesenangan adalah ujian, kecantikan dan kesempurnaan juga ujian. Allah ingin menguji samaada hambaNya bersyukur ataupun tidak dengan nikmat dan ujian, maka, sebutlah, ‘hadza min fadhli rabbi.’ =) Alhamdulillah~

“Berkata pula seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan dari Kitab Allah: Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekelip mata! Setelah Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu terletak di sisinya, berkatalah dia: Ini ialah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk mengujiku adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenangkan nikmat pemberianNya dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka faedah syukurnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya, lagi Maha Pemurah.” (an-namlu : 40)

Walaupun menghadapi ujian yang sangat berat, syukurilah. Ujian yang berat boleh jadi -harta kekayaan yang zahirnya kesenangan tapi hakikatnya kesusahan andai tidak digunakan sebaiknya. Ujian yang berat boleh jadi - kesakitan, tapi boleh jadi kenikmatan andai dihiasi dengan kesabaran. Ujian bukan setakat pada kesusahan tapi, juga pada kesenangan. Semua manusia diuji dengan bermacam ujian, susah atau senang syukurilah, senyumlah walau pahit dan kelat.

Short note. Wallahu’alam.

1 ulasan:

Bidadari gojess berkata...

Jazakallahukhair.. saya copy ayat di atas.