Ahad, Ogos 30, 2009

Ramadhan 9 : Kisah Ka'ab bin Malik



Salam’alaik.


Seperti biasa, kaki melangkah lagi ke SHAS. Kali ini ditemani Kak Fadilah, terasa lebih selamat berteman. Seusai solat terawikh, Kak Fadilah bertanya padaku, ‘Tahu tak ustaz baca surah apa?’ Aku sekadar menggeleng. Sungguh, aku tak pasti surah apa, tapi, ku kira pada 9 Ramadhan pasti sudah juzuk yang ke sembilan. ‘Surah At-taubah.’ Jawab Kak Fadilah ringkas. ‘Owh…’ Aku mengangguk.


‘Akak ingat surah ni sebab baru belajar hari tu. Kenapa turun ayat tu. Peristiwa yang terjadi semasa dan selepas perang tabuk. Dan jugak tentang masjid dhirar’


‘Akak, yan nak tahu kisah tu…’ Aku menjadi berminat apabila terdengar tentang kisah masjid dhirar. Aku baru sahaja membacanya daripada buku karangan Ustaz Haji Hadi Awang secara ringkasannya.


‘Masjid Dhirar tu masjid yang dibina oleh kaum munafik yang nak menjatuhkan Islam. Cerita perang tabuk pulak pasal yang tiga orang jujur mengaku bahawa tiada keuzuran untuk mereka turun berperang.’

‘Owh… Yan tahu kisah tu. Tapi, dah banyak lupa… Akak cerita la…Yan nak dengar.’


‘Masa tu seruan untuk ke perang tabuk….’ Kak Fadilah memulakan cerita sehingga akhirnya. Sekadar yang dia mampu ingat katanya.



Kami pulang selepas terawikh, dan aku berazam untuk menyiapkan semua ‘kerja sekolah’ malam ini juga. Tapi, entah kenapa, hatiku lebih berminat untuk meng ‘google’ tentang masjid dhirar dan perang tabuk. Aku pernah membacanya sebelum ini, tapi, sudah sifatku, sekali aku baca senang sekali aku lupa. Malah, kadang2 sudah berkali2 kubaca, tapi, tetap lupa. Moga2 pencarianku kali ini dapat memberi manfaat bersama insyaAllah.



Di sini sebenarnya aku ingin menceritakan peristiwa Ka’ab bin Malik, sahabat Nabi Muhammad SAW yang tidak turut serta dalam peperangan tabuk.


Aku yakin dan pasti ramai antara sahabat2 yang sudah fasih akan peristiwa ini. Tapi, insyaAllah aku akan cuba mengolahnya menjadi satu perkongsian yang membawa kepada kesedaran bersama. Hari ini aku tersedar sesuatu yang sudah berkali2 aku tersedar tetapi sering terlupa daripada kesedaran tersebut. Memang sudah namaku manusia yang mudah tersedar dan mudah sekali terlupa. Itu jualah kelemahanku sebagai seorang hamba.



KA'AB BIN MALIK TIDAK TURUT BERJIHAD


Ka’ab bin Malik merupakan antara tiga orang (termasuk Murarah bin Rabi’ah Al-Amiri dan Hilal bin Umayah Al-Waqifi ) yang tidak turun berperang semasa perang tabuk. Bukan bererti hanya mereka bertiga yang tidak turut menyahut seruan jihad tersebut, tetapi dalam kalangan kira2 80 orang yang tidak turut serta dalam peperangan tersebut, hanya mereka bertiga yang menyatakan kejujuran mereka berkaitan sebab mereka tidak turun berperang.


“Aku sama sekali tidak pernah tidak turut mengikuti semua peperangan bersama Rasulullah SAW kecuali dalam perang Tabuk. Aku tidak turut serta dalam perang Tabuk itu adalah karena kelalaian diriku terhadap perhiasan dunia, ketika itu keadaan ekonomiku jauh lebih baik daripada hari-hari sebelumnya. Demi Allah, aku tidak pernah memiliki barang dagangan lebih dari dua muatan unta, akan tetapi pada waktu peperangan itu aku memikinya.


Sungguh, tidak pernah Rasulullah SAW. merencanakan suatu peperangan melainkan beliau merahsiakan hal itu, kecuali pada perang Tabuk ini. Peperangan ini, Rasulullah saw. lakukan dalam kondisi panas terik matahari gurun yang sangat menyengat, menempuh perjalanan nan teramat jauh, serta menghadapi lawan yang benar-benar besar dan tangguh. Jadi, rencananya jelas sekali bagi kaum muslimin untuk mempersiapkan diri masing-masing menuju suatu perjalanan dan peperangan yang jelas pula.


Rasulullah SAW mempersiapkan pasukan yang akan berangkat. Aku pun mempersiapkan diri untuk ikut serta, tiba-tiba timbul pikiran ingin membatalkannya, lalu aku berkata dalam hati, “Aku boleh melakukannya kalau aku mau!”


Akhirnya, aku terbawa oleh fikiranku yang ragu-ragu, hingga para pasukan kaum muslimin mulai meninggalkan Madinah. Aku lihat pasukan kaum muslimin mulai meninggalkan Madinah, maka timbul di fikiranku untuk mengejar mereka memandangkan mereka belum jauh. Namun, aku tidak melakukannya, kemalasan menghampiri dan bahkan menguasai diriku.” Ka’ab bin Malik


Bukanlah tamat di sini kisah Ka’ab bin Malik, semasa ditanya oleh Rasulullah SAW mengapa Ka’ab bin Malik tidak turut serta dalam peperangan, Ka’ab bin Malik yang pada asalnya ingin cuba memberikan alasan yang palsu berubah fikiran untuk berlaku jujur di hadapan Rasulullah SAW. Katanya, “Ya Rasulullah! Demi Allah. Kalau duduk di hadapan penduduk bumi yang lain, tentu aku akan berhasil keluar dari amarah mereka dengan berbagai alasan dan dalil lainnya. Namun, demi Allah. Aku sedar kalau aku bercakap bohong kepadamu dan engkau pun menerima alasan bohongku, aku khuatir Allah akan membenciku. Kalau bercakap benar, kemudian kerana itu engkau marah kepadaku, sesungguhnya aku berharap Allah akan mengampuni kealpaanku. Ya Rasululah SAW, demi Allah, aku tiada keuzuran. Demi Allah, keadaan ekonomiku aku tidak pernah stabil berbanding tatkala aku mengikutimu itu!”


Setelah mendengar pengakuan Ka’ab bin Malik, Rasulullah berkata, “Kalau begitu, tidak salah lagi. Kini, pergilah kau sehingga Allah menurunkan keputusan-Nya kepadamu!”


Bersambung~ (insyaAllah)

1 ulasan:

Che Adlia berkata...

sy menantikan sambungannya..time kaseh..=)