Isnin, Ogos 24, 2009

Aku Melihat Dia Pergi



Salam'alaik. Rasa tidak mahu menulis lagi, tapi, hati tetap memberontak untuk mencoretkan sesuatu. Rupanya, baru kutahu, jari jemariku tidak betah duduk diam. Dia tetap gian mahu menari pada papan kekunci Acer ini. Jadi, aku menulis. Aku pasti ramai warga KOPU yang ingin tahu tentang kematian seorang presiden BWP 05/06.

Seperti itulah ketentuan Tuhan yang tidak sekali kita jangka. Dia mampu menghidupkan dan mematikan hanya sekelip mata tanpa bilangan saat mahupun detik sedikitpun. Dan, hari ini dalam lipatan hidup seorang hamba, Dia telah tetapkan bahawa had umurnya hanya lebih kurang 20tahun 2bulan. Dan dialah yang bernama Muhammad Hafifi Hazwan.

Langkah kakiku berat untuk ke Studio. Seakan aku masih berada dalam mimpi yang tidak berkesudahan. Aku masih menunggu seseorang mengejutkan aku daripada lena ini. Rupanya, bukanlah aku menerima perkhabaran dalam lena, tetapi dalam jagaku. Dalam realiti hidup yang sebenar. Tiada pembohongan. 'Yan, Fifi dah takde!' Kata2 Anies mantan Timb. Presiden BWP terngiang di telingaku. Aku sedih, sedih dalam dada. Tidak mampu ku hamburkan melalui tangisan sebagaimana setengah sahabat ku yang lain.

Aku dan Aima dan 'dia' hanya kami bertiga alumni KOPU yang berada di UIA Gombak. Asal dari kampung yang sama, Besut, Terengganu. Dan, kerana itulah kami boleh dikatakan agak rapat. Cuma, aku, sejak kebelakangan ini cuba menjauhkan diri daripa'nya'. Kerana kami punya fitrah berbeza. Dan, kali terakhir aku bertembung dengannya di 'Bus Stop Hafsah'. Dia menegurku dalam gurauannya. Dan aku cuba berlagak biasa dan hanya menjawab pertanyaannya ala kadar. Dan, itulah kali terakhir aku melihat kelibatnya, kira2 sebulan yang lalu.

'Yan, lepas ni, tinggal kita dua jelah balik kampung sesama.Yan, lepas ni, kita dua jugak je gi KOPU sesama.' Perlahan Aima utarakan padaku. Aku tahu, Aima sangat penat. Masakan tidak semalaman tidak tidur untuk siapkan projek tambah2 bila menerima perkhabaran mengejut seperti ini. Antara aku dan Aima, semestinya Aima lah yang lebih terasa. Aku cuma terkilan, ungkapan maaf tidak sempat kulafazkan. Kalau ingin dihitung dosaku padanya, tidak terkira rasanya. Dan, hanya Allah saja yang tahu.

'Aima, kita tak mampu buat apa2. Kita tunggu famili dia datang. Kita tunggu kat masjid eh.' Pada awalnya kami ingin ke HKL, tapi, dah terlalu lewat. Jadi, kami hanya menunggu van tiba di masjid. Juga menunggu keluarganya tiba untuk membawa jenazah pulang. Sebenarnya aku buntu, dia lelaki masakan aku pula yang bersungguh2 berada di situ. Terasa seakan tidak patut, tapi, masakan pula aku tidak mahu menziarah dan berjumpa keluarganya? Sedangkan kami sekelas, sesekolah, sekampung dan seuniversiti. Akhirnya, aku dan Aima hanya menunggu jenazah tiba di masjid SHAS. Andai punya rezeki kami pasti berjumpa dengan keluarganya untuk menghulur salam takziah. Dan, tika itu ramai juga sahabat dan cikgu bertanya khabar, tidak kira KOPU mahupun UIA.

'Assalamu'alaikum WBT'.

Kedengaran imam memulakan pengumuman di masjid.

'Brothers and sisters in Islam, insyaAllah, after Zuhur prayer, we will have a jenazah prayer for our 1st year Engineering brother, Mohd Hafifi Hazwan bin Mohd Adnan for his death this early morning.'

Sebaik aku mendengar nama Muhammad Hafifi Hazwan, lutut ku terus terasa mahu rebah. Tika itu aku menanti keranda diusung masuk ke masjid. Tapi, tidak juga muncul. Dan, kami solat Zohor berjemaah.

Sebaik selesai solat Zohor, aku lihat pintu di bawah minbar terbuka. Dan, kelihatan keranda diusung oleh beberapa orang lelaki. Dan, aku tahu, di dalam itulah letaknya jasad kaku seorang yang aku kenal. Ini bukan mimpi, tapi, realiti. Terasa seperti tidak percaya tapi, ini adalah satu kebenaran dan ini merupakan ketentuan Tuhan yang kita sama sekali tidak mampu menolaknya. Dan, aku teringat kematian yang berlaku Ramadhan yang lalu. Arwah Kak Hajar yang masih segar di ingatanku... Beginilah caranya Allah mendidik manusia untuk lebih menghargai hidupnya. Melalui sebuah kematian yang kita semua wajib rasa.

***
Aku melihat keluarganya. Semuanya kelihatan tidak mampu mengukir senyuman. Dari jauh aku melihat ibunya. Air mata tidak berhenti mengalir. Dan kelihatan bapa saudaranya merapati ibunya. Memeluk erat bagai tidak mahu dilepaskan tubuh kecil itu. Aku ingin berjumpa ibunya untuk cuba menenangkan, tapi saat itu ibunya telah melangkah masuk ke dalam van jenazah putih untuk dibawa jasad kaku itu pulang. Tidak mengapalah. Doa dari jauh kuhulurkan.

Aku berkesempatan bertemu ibu saudaranya. Kelihatan sangat sedih. Katanya dia seorang yang sangat baik, setiap kata orag tua dituruti. Ibu saudaranya benar2 tidak menyangka panggilan seawal subuh itu membawa perkhabaran sedih pada 3 Ramadhan. Takziah aku ucapkan, dan salam ketenangan aku hulurkan.

***

Kira2 jam 1430, aku melihat van putih itu berlalu pergi. Dengan lambaian air mata sahabat2 dia yang masih di situ begitu juga sahabatku Aima Nadhira. Terimalah kenyataan, dengan renungan keinsafan bulan Ramadhan bahawa kematian itu satu peringatan.

Wallahu'alam. wassalam.

3 ulasan:

mujahidahputeri berkata...

wakafa bilmauti wa'izhan

basimahshaliha berkata...

Salam yan..berderau darah ila bca post nih..
takut..
mane tahu kita pula esok lusa..
takut..
sb bekalan utk ke strusnya tidak mencukupi..sentiasa tidak cukup..
mungkin ila yg strusnya..kita xtahu..
smoga kita kuat yan untuk berusha meraih redhaNYA...
insyaAllah..smoga diri ini tidak leka dibuai duniawi..

siti rahimah bt zinal berkata...

sungguh..sesuatu yang tidak
disangka-sangka.ajal maut ditangan tuhan.Allah lebih menyayanginya.doakan saja moga rohnya dicucuri rahmatNya sentiasa.amin..