Khamis, April 23, 2009

Hidayah potong kuku

Salam'alaik.

Tiba2 sahaja aku terasa ingin menulis. Teringat satu kisah tentang dakwah. Suatu ketika dahulu aku dan kawan2 melayu yang lain punya seorang kawan namanya Sabrina, berbangsa India. Aku lupa apa agamanya, tapi yang pasti bukan Islam. Ini merupakan kenangan di Sekolah Kebangsaan Menjalara. Dulu kami selalu sahaja nak tarik dia masuk Islam. Tahu apa yang kami lakukan? Mula2 kami ajar dia tulisan jawi. Dan, Alhamdulillah dia nampak sangat berminat. Masih aku ingat, masa tu kami ajar Sabrina di tepi longkang. Kemudian kami cakap2 la, 'bagus masuk Islam ni.' Kami cucuk2 jugak la. Dan akhirnya dia nampak sangat berminat. Mungkin juga kerana dia berkawan dengan orang melayu majoritinya. Aku juga merupakan jirannya yang selalu juga berkunjung ke rumahnya. Untuk apa? Bermain batu seremban. Itulah permainan paling popular pada zaman kami.hehe~

Misi dakwah budak darjah 5 hampir berjaya. Tapi, tiba2 timbul pergaduhan pula antara kami. Aku lupa sebab apa. Tapi, bukanlah pergaduhan besar. Cuma satu pergaduhan budak2 yang masih berada dalam dunia dongengan dan khayalan. Dan itulah punca kegagalan dakwah seorang budak berumur sebelas tahun.

Aku teringat pula kisah kakak fasilitator 'Study Circle' ku. Katanya, kita jangan melihat remeh pada suatu perkara yang remeh. Ada satu kisah, suatu hari seorang ni sedang memotong kuku di dalam komuter. Orang inilah seorang Islam yang wataknya biasa dan sangat sempoi. Tiba2, masuklah seorang bukan beragama Islam dan mengambil tempat bertentangan dengan kakak yang sedang memotong kuku tersebut. Kakak yang bukan Islam (Jesica,bukan nama sebenar) asyik memerhatikan kakak yang memotong kuku (Hidayah, bukan nama sebenar). Jesica khusyuk memerhatikan tingkahlaku Hidayah memotong kuku dengan gaya tersendiri (dengan tertib). Lalu, Jesica menghampiri Hidayah, dan bertanya 'kenapa awak potong kuku begitu? Ada sebab ke?' (Macam ni la kot gaya bahasanya)



'Owh, sebenarnya inilah cara nabi saya ajar. Setiap perkara dalam Islam ni ada tertibnya. Daripada sekecil2 perkara sehingga sebesar2 perkara. Semua ni nabi saya ada ajar.' Jesica menganggukkan kepala mendengar penerangan Hidayah tersebut.

Kemudian, tidak lama kemudian, ada khabar mengatakan bahawa Jesica telahpu memeluk Islam. Alhamdulillah. Sebab Jesica memeluk Islam hanyalah kerana tertarik dengan tertib dan setiap kehalusan dan ketelitian Islam dalam semua perkara. Hanya kerana Hidayah memotong kuku.

Apa yang ingin aku sampaikan sebenarnya? Aku terfikir2, bagaimana nak tarik seorang bukan Islam kepada Islam. Pagi tadi semasa melawat KOPU, aku terserempak dengan beberapa orang pelajar cina. Aku dimaklumkan bahawa hanya ada seorang pelajar cina pada setiap tingkatan. Tabahnya pelajar tersebut. Itu fikirku. Dan aku berfikir lagi, alangkah bagusnya andai mereka inilah antara orang2 yang menerima hidayah dan memeluk Islam. Sebab, mereka sudah hidup dalam suasana Islam dan inilah juga yang aku lihat di UIA. Hidayah itu milik Allah. Ya, tapi, apa pula usaha kita?

Aku jumpa jawapan ini: AKHLAK ISLAM. ada sesiapa dapat jelaskan dan memberi pandangan tentang akhlak? Bagaimana kita harus berakhlak?Bagaimana seharusnya cantik peribadi seorang muslim agar mampu menarik para mad'u di luar sana tidak kiralah sedia Islam ataupun belum Islam.

Semoga kita semua sentiasa berada dalam rahmat dan kasih sayangNya. Semoga kita sentiasa dikurniakan hidayah dan sentiasa diberikan perasaan untuk memperjuangkan dan menyebarkan Islam. Insya-Allah. Amin.

Wallahu'alam.

p/s: sebarang kesilapan dalam penulisan ini sangat lah harap dimaafkan dan diri ini sangatlah terbuka untuk menerima sebarang teguran. InsyaAllah. =) Salam

2 ulasan:

aj berkata...

kita sering menyalahkan keadaan diri dan pencipta kerana tidak berkata2 dan memberi hidayah kepada kita

tapi sering kita lupe bahawa kite sendiri tidak mengambil masa untuk memasang telinge sedangkan Allah SWT yang berdarjat tinggi berkata2 macam untuk kebaikan kita...

tapi ramai antara kita terlalu sombong... baca pun tak mahu...

a'utzubillahimin tzalik

lailafillah berkata...

ehe..unikkan care potong kuku^^