Jumaat, Februari 27, 2009

Saat jari menari



Salam 'Alaik.
Lama rasanya jariku tidak bermarathon di papan kekunci. Banyak, sungguh, sangat banyak yang ingin aku tulis dan kongsi bersama kalian, namun, gara2 kesuntukan masa aku tidak berjaya meluangkan masa sedikitpun untuk menaip. Sekarang 1.48am waktu Malaysia, selepas menghantar e-mail kepada Dr Aniza atas urusan Minggu Ghaza, aku ingin meluangkan sedikit masa untuk berkongsi sesuatu dengan sahabat.

Benarkan, dalam sehari kita akan kelaparan jika tidak makan... Betul kan?! Samalah juga, andai hati kita tidak diisi dengan makanan rohani, kita juga pasti akan kelaparan. Kalau ingin bercakap pasal makanan rohani, banyaklah yang ingin ceritakan. Tapi, hari ini aku hanya ingin menulis pasal muhasabah masa.

Masa... sudah banyak kali kita diingatkan tentang masa. Kepentingan masa dan sebagainya. Beginilah, aku ingin bermain matematik mudah hari ini... Siapa boleh jawab... 24 bahagi 3 berapa? 24/3=8... Betul tak? Dalam sehari kita punya 24jam bukan? Cantiknya masa yang Allah kurniakan pada kita. Sedar atau tidak, pembahagian masa ada 3 iaitu 8jam kerja (dunia), 8jam rehat (tidur), 8 jam ibadat (akhirat)...

Sekarang, cuba hitung... Timbangan masa kita lebih berat pada bahagian mana? Ya Allah... rupanya aku sendiri kadang2 (rasanya sentiasa, sering dan selalu) terberat pada sebelah dunia. Jadi, bila dihitung begitu, rasa2nya di tempat mana pula kita akan diletakkan di akhirat nanti... Neraka, na'udzubillah, Syurga, layakkah?

Betapa aku tidak berlaku adil pada diri sendiri juga masa. Ya Allah, diri ini mengharapkan seribu keampunanMu...

Jadi, adakah patut bila diajak ke arah kebaikan, kita menolak dengan beralasan tidak cukup masa dan banyak kerja, dan banyak itu dan banyak ini... Macam mana pula dengan hak masa untuk mengutip bekalan akhirat...Hmmm...

Yakinkah kita hidup ini masih lama???

Aku bimbang, esok aku bangkit, dunia gelap gelita, rupa2nya aku bukan lagi di dunia...

Ya Allah...

Ya Allah...
Aku masih tidak bersedia sebenarnya...
Bekalku sedikit, hari2ku penuh mengutip dosa tanpa disangka...

Ya Allah...
Andai diri ini ditarik nyawa, aku pinta, aku mohon...
Tika itu aku sedang bermunajat padaMu,
Tika itu aku sedang bersujud padaMu,
Tika itu aku sedang menyebut namaMu...
Aku tersenyum, tenang dan senang...
Saat itu, cintaku yang tertinggi untuk MU...
Amiin...

3 ulasan:

i'M nO oNe berkata...

yan...
u make me realize sumtin..

myadlan berkata...

lama jugak tak singgah kat blog ni.. dpt sket pengisian rohani.. dlm kesibukan nak final ni.. memang kurang dpt makanan2 rohani.. adui..

hartini islet of lingerhen berkata...

kak yan.
makasih~ sy dah trlebih sudah ke dunia. astaghfirullah. adoi~