Khamis, September 25, 2008

Final Countdown (hari terakhir Ramadhan di Gombak)

Salam pembuka kata hari ini..


26Ramadhan- Nampaknya dah 26hari jugalah kita semua berpuasa. Masa sangat pantas berlalu. (Pejam celik)2 dah nak masuk Syawal rupanya. Semalam baru aku lalui satu momen yang amat manis. Tak akan aku lupakan saat itu..
Imbasan Ramadhan 1 hingga 26.. Baru aku sedar Ramadhan kali ini amat berbeza daripada tahun2 sebelum. Banyak sangat bezanya. Pertama, aku berpuasa di UIA Gombak buat pertama kalinya. Pastilah berbeza kerana adanya 'foreigners'. Di sini aku dapat lihat bagaimana sambutan anak perantauan di bumi Malaysia. Seronok apabila melihat mereka berkumpul dan berkampung di SHAS Mosque. Ikatan yang amat erat dan kukuh. Aku suka melihat kebaikan budi seorang foreigner..Begini..hari ini, sedang aku dan Kak Madiha kelaparan..datang seorang Arab menghulurkan makanan kepada kami.(macam tau2 saja..) Mula2 agak segan untuk menerima, tapi, untuk tidak mengecewakan, kami tetap menerimanya dengan hati 'gumbira'..(maklumlah rezeki depan mata.. ;p ) Satu pujian buat anak perantauan tersebut atas kebaikan yang beliau hulurkan.. (rasanya, sepatutnya kami yang meraikan musafir.. tapi, terbalik pulak jadinya..) Alhamdulillah..Rezeki malam 26..


Ada lagi.. Dalam Ramadhan ini juga, aku berjaya mengadakan 'road tour' ke Pelabuhan Kelang bersama sahabat seperjuangan. Diiringi oleh JPJ merupakan satu kebanggaan..(kononnya, cuma Allah yang tahu betapa cemasnya kami...huhu~)..Berbuka puasa di Shell dengan keropok merupakan satu kenangan yang amat berharga. Yang semestinya tak akan ku lupa..Selain itu, saat merasai kesesatan dan kebuntuan sementara amatlah menguji kesabaran kami berenam. Itulah dugaan Ramadhan, jika kami sabar, maka, kebaikanlah kami terima, InsyaAllah. Andai kami banyak mengeluh dan tidak sabar dengan ujian kecil ini, makanya, kerugianlah bagi kami.. Alhamdulillah, kami tahu pasti ada hikmahnya semua kejadian tersebut. Ukhwah kami berenam menjadi erat dek kerana peristiwa tersebut..Alhamdulillah..


Selain semua2 di atas.. Baru2 ini juga aku dan sahabat berkesempatan meng'qadha' hajat yang tidak kesampaian (berbuka puasa di rumah arwah Kak Siti Hajar) apabila ibu Allahyarhamah Kak Siti Hajar menjemput kami berbuka puasa sekali lagi di rumahnya. Alhamdulillah kami selamat sampai di rumah Mak Cik sebelum berbuka (by LRT, rel yang tidak akan sesat..huhu~). Kami juga berpeluang untuk bermalam di rumah Mak Cik, berkongsi cerita dan solat jemaah bersama. Alhamdulillah. Satu kelainan yang kami rasa.Kami dianggap seperti keluarga.. Dengan ini setinggi2 terima kasih buat keluarga Mak Cik daripada kami berlima.. Maaflah andai ada salah silap kami sepanjang penginapan kami di rumah Makcik.. Semoga keluarga Makcik berada dalam rahmat Allah sentiasa..Amin..


Dalam Ramadhan ini juga, Alhamdulillah, aku dan sahabat berkesempatan berbuka puasa bersama wakil2 rakyat. Yang paling aku terharu kerana sebanyak 2 kali aku berpeluang menyertai solat jemaah yang diimami oleh Tuan Guru Nik Aziz sendiri. Alhamdulillah, kami berpeluang juga mendengar ceramah Badar Al Kubra yang disampaikan oleh 3pemimpin kehormat yang amat aku kagumi (sayangnya tika ini kesihatan aku tak mengizinkan menyebabkan aku tidak dapat fokus sangat..huhu~ sedeynya..) Juga tidak lupa, kekagumanku lebih terserlah apabila dapat berjumpa dengan adik Adi Putra betul2 depan mata. Benarlah kata orang, kurniaan Allah buat Adik Adi cukup besar. Menggunakan kaedah yang dikaji daripada al Quran, adik Adi dapat menyelesaikan sebarang soalan matematik dengan mudah dan pantas. Subhanallah.. Moga Adik Adi menjadi seorang yang banyak berjasa untuk agamanya kelak..Semoga dia menjadi seorang mujahid yang menegak kebenaran dan mencegah kebatilan yang juga berjuang bermatian demi agama yang diredhai Allah ini..Amin.. (memang kita perlukan insan seperti adik Adi Putra dalam membantu agama Allah..)


Emm. apa lagi ye.. banyak juga peristiwa dalam Ramadhan kali ini.. yang menyedihkan, menginsafkan, menggembirakan, dan macam2 lagilah.. Alhamdulillah.. Dengan izin Allah aku berada dalam lingkungan suasana UIA yang mendamaikan ini. Di masjid, tidak putus2 sang abid datang bertandang yang mana ku kira suasana seperti ini sukar untuk dilihat dimana2 ceruk di bumi Malaysia ini..Mungkin ada, tetapi, sedikit sekali jumlahnya..Di sini, masing2 berlumba2 menangkap kebaikan bulan Ramadhan..Alhamdulillah. Tapi, satu yang aku perhatikan, masih ada juga yang berlumba2 untuk berdua2an di kafe2 UIA. Suasana seperti ini amatlah tidak aku gemari.. Rasanya bukan aku seorang, tapi, juga mana2 mata yang melihat pasti ada yang membenci. Mungkin ada juga yang merupakan pasangan yang sah, tapi, rasanya banyak yang tidak..Ustaz kata syaitan diikat dalam bulan mulia ni, jadi mungkin tiada orang ketiga antara 'aku dan dia'.. Tapi, bila fikir balik.. syaitan diikat, bagaimana pula dengan nafsu kita?? Nafsu kita tetap bermaharajalela tika itu.. Emm. Fikir2kanlah, renung2kanlah..Wallahu'alam..


Sebenarnya, apa yang ingin aku sampaikan di sini adalah.. Dalam kita berasa gembira untuk meraikan 'aidilfitri, sepatutnya kita berasa sedih juga kerana berlalunya Ramadhan. Masih teringat kata2 Kak Dewi, kita perlu ada rasa takut dan harap lebih2 lagi pada malam2 terakhir bulan Ramadhan ini.. Takut amalan ini ditolak dan harap amalan ini diterima. Moganya amalan kita selama kita hidup ini diterima Allah. Amin..


Ramadhan bersisa cuma 4 hari.. Adakah lailatulqadar sudah berlalu atau belum?? Mengikut firasat seorang ustaz hari yang tenang itu telah berlalu pada 25Ramadhan lepas, wallahu'alam, tapi, andai kita terlepas sekalipun malam tersebut, janganlah kita berputus asa.. Sisa2 Ramadhan yang tinggal ini ayuhlah kita mantapkan ibadah kita.. Bukanlah sekadar lailatulqadar yang dicari.. kerana kita juga sebenarnya perlu berusaha mencari mardhotillah. Amalan dalam Ramadhan adalah sebagai latihan untuk dipraktikkan pada bulan2 yang lain.. Justeru itu.. nasihat buat diri dan semua.. kita berusahalah juga untuk istiqamah melakukan kebaikan selepas ini. InsyaAllah. Teringat pula kata2 seorang ustaz : jalan dakwah dan kebaikan ini takkan berakhir melainkan mati..Tiada istilah rehat dalam menyebarkan risalah Allah SWT.. Makanya, tiada juga istilah rehat daripada beribadat.. kerana, seorang ustaz kata.. ibadat itu sendiri merupakan rehat yang menenangkan..Oleh itu, andai ada sesiapa yang berasa resah.. carilah ketenangan melalui zikrullah..


Dengan ini aku mengakhiri entry Ramadhan di UIA Gombak(1-26Ramadhan) kerana selepas ini aku akan meraikan Eid bersama keluarga tercinta di Besut Terengganu pula. insyaAllah..


Buat semua.. Aku ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf zahir dan batin buat semua. Aku hanya manusia biasa yang sering tersalah kata, terkasar bicara..Andai ada kekurangan di mana2, andai ada yang terasa.. Maafkan aku atas kesemuanya.. Selamat pulang ke kampung buat yang tinggal jauh dari kampung halaman..


Kira 0-0 ye..


Untuk semuanya.. Wallahu'alam..

1 ulasan:

myadlan berkata...

best kan sambut ramadhan kt UIA?

tapi sambut ramadhan kt Penang pn best jugak!!

nnt baca la myadlan.blogspot.com ada sedikit perkongsian..