Khamis, Disember 09, 2010

Puisi Hati

Cutiku hanya bersisa dua hari mungkin. Pagi ini, insyaAllah akan berangkat ke bumi persinggahan Kuala Lumpur. Terasa berat pula hati. Cuti yang hampir sebulan dirasakan tidak sampai sehari. Aduhai cepatnya masa berlalu~


5 Februari 2007
Ku kenang kembali,
Keberangkatan waktu sudah,
Waktu berlalu bagai angin bayu
Yang menyapa lembut raut wajah
Angin menyapa lalu meninggalkan
Dingin wajah kesejukan
Angin membawa khabar berita
Adakah ianya khabar gembira?
Atau ianya khabar derita?
Oh angin, bawakan khabar
yang bisa membuat ku ketawa ceria~

6 Februari 2007
Di subuh yang hening
Ku terjaga dari lena
mendengar alunan azan bergema
dari kejauhan pelosok daerah
tidak ku menyangka
hari ini masih ada
untuk ku lihat alam yang indah sekali
melihat sang suria menjengah pagi
melihat titis embun mencecah bumi
syukur ke hadrat Mu ya Ilahi
Yang punya segala
Antara langit dan bumi
Syukur ke hadratMu Yang Maha Kuasa
Pemilik alam semesta
Yang meminjamkanku segalanya
Yang sifatnya sementara
Percuma!
Alhamdulillah wa syukran lillah


4 Mac 2007
Setiap saat waktu berlalu
Ku melihat ke arah jam di dinding kamarku
Masa bagaikan lambat berjalan
Namun, tanpa sedar hari terus bertukar hari
Kadang aku tunggu satu waktu
Tapi kubiarkan ia berlalu
Tanpa apa2
sering kusiakan
Tanpa apa2
sering kubiarkan
Dan masa terus pergi
Tanpa apa2~
Ku biarkan ia pergi!

***

Masa ibaratnya aku
Paling benci jadi penunggu
Masa lagaknya sombong
Terus berlalu tanpa sekalipun menanti
Masa sentiasa jadi juara
Dikejar selaju manapun
Tak pernah jua dapat kupintasi
Tak dapat juga aku menjuarai
Masa terus berlalu
Tidak menoleh lagi
Terus mara ke hadapan
tidak berpaling ke belakang
Sedang aku masih di situ
Kaget melihat masa
Melihat masa sudah
Yang jutaan kukesali~


10 Disember 2010
Ku temui 'puisi hati' tersimpan rapi di dalam kotak berbunga matahari. Aku terlupa isinya, kubuka dan kubaca. Ianya coretan bosan seorang penunggu keputusan SPM awal tahun 2007. Kebanyakannya berkaitan masa sudah. Mungkin tika itu, aku baru teringat selama dua bulan lebih aku telah siakan banyak waktu lapangku di rumah.

Hari ini, sekali lagi kurasakan begitu cepat masa berlalu. Puisi hati dulu ibarat puisi hti hari ini... Kusangkakan sebulan itu sangat lama padahal, sebulan itu ibarat seminggu atau sehari pada zaman ini.

Dan hari ini masa terus berjalan. Jangan marahkan masa kerana sifatnya yang sering menjuarai, sedang salahkan diri sendiri yang sering menjadi yang di belakang. Kesalkan diri yang tidak mampu manfaatkan masa sebaiknya. Kesali dan Ubahi! InsyaAllah. Tahun baru hijrah ini, aku juga harus berhijrah! Berhijrah menjadi lebih baik daripada hari semalam. Biar masa yang pergi menyenangkan hati kita bukan menjadi sesuatu yang disesali lagi. insyaAllah. =)

Selamat kembali ke sekolah!


4Februari 2007
Saat bercerai roh dari jasad
Saat bumi menjadi gersang
Saat matahari di ufuk barat
Saat planet di luar landasan
Saat gugusan bintang berguguran
Saat segalanya menjadi debu berterbangan
Tunggulah saat segala cerita ditayangkan
Siapa yang bakal malu?
Dengan kisahnya penuh kotoran dosa?
Segalanya ditayangkan
Yang sembunyi mahupun nyata
Ingatlah manusia
Saat bumi bergoncangan
Saat semuanya hancur
Saat semuanya berkecai
Saat hari akhir tiba
Semuanya terlambat
Untuk menyesali mahupun bertaubat!


Kupohon
Ya Allah kasihanilah!
Ya Allah ampunilah!

video

Tiada ulasan: