Jumaat, Januari 23, 2009

Tarbiyah menuntut kesabaran

Semalam. Kami (Aku dan Bella) bertolak pulang ke Shah Alam dengan menaiki kenderaan awam. Sebaik sahaja kelas AutoCad habis dalam kira2 jam 6.15, kami terus bersiap untuk pulang. Kami menaiki teksi ke LRT Putra. Dari Putra, kami ke KL Cetral... MasyaAllah, sungguh ramai umat manusia di sana. Kami cepatkan langkah ke musolla untuk solat Maghrib terlebih dahulu. Kira2 jam 8 kami beratur untuk membeli tiket KTM-komuter ke Shah Alam. Lama juga kami menunggu. Kami turun tangga bergerak, menanti di Stesen No. 5 ke Pelabuhan Klang. Terkejut kami, manusia begitu ramai memenuhi stesen. Ada yang sedang marah2, ada yang sedang duduk santai, dan macam2 ragam lagilah. Rupa2nya sudah beberapa kali train sampai tetapi mereka tidak berjaya menaikinya kerana kepadatan yang melampau. Aku dan Bella, terus memasuki barisan dan setia menunggu.

Pengumuman bergema di ruangan stesen menyatakan Train ke Pelabuhan Kelang akan sampai dalam masa beberapa minit lagi. Rupanya sudah beberapa kali train ke Pelabuhan Kelang tertangguh kerana sedikit masalah. Bayangkan lebih kurang 5 train ke Rawang sampai sama dengan 1 kali train ke Pelabuhan Klang sampai. Fuuh.. Nasib baik, aku tidaklah mahu cepat atau tergesa2, jadi aku dan Bella masih boleh bersabar.

Train sampai. Owh tidak!! Padat, sangat padat. Aku dan Bella walaupun bertubuh kecik masih tidak mampu untuk memuatkan diri ke dalam train. (tiba2 teringat video rakyat jepun yang cuba sedaya upaya untuk memasuki train yang sangat padat..begitulah gayanya kami ketika itu..huhu...) Aku dan Bella membuat keputusan untuk menaiki train yang seterusnya.

Train berikutnya tiba dengan muatan yang sama. Aku merasa sesak melihat keadaan di dalam train tersebut. Itu belum lagi aku memasuki perutnya.Huh... Doaku agar kali ni kami dapat menaikinya. Doaku juga agar kami tidak berada di kalangan lelaki. Fuuh..sangat menakutkan!

Alhamdulillah, kami berjaya menyelitkan diri kami masuk ke dalam train kira2 jam 9malam. Tapi, ada seseorang telah terjatuh kasutnya di landasan. Maafkan aku! Aku tidak mampu untuk menolongnya!

Dalam train-Di hadapan ku ada Kak Liyana dan dua lagi kakak yang aku lupa namanya (kami berta'ruf dalam ke'sardin'an tersebut...huhu...), Bella di sebelahku... Aku cuba berpaling untuk melihat siapa di belakangku.. Astaghfirullah... semuanya lelaki.. Owh tidak...Aku rasa tidak selesa, sangat tidak selesa...Nasib baik aku menyandang beg laptop yang besar di belakang. Sekurang2nya ia menjadi penghadangku di belakang. Ya Allah, Kau cepatkanlah perjalanan ini...

Kami masih boleh bertahan, nasib baik ada kakak bertiga di hadapanku. Masa itulah kami berta'aruf. Sekurang2nya dapat mengurangkan ketidakselesaanku. Train berhenti di stesen pertama. Aku mengharapkan muatan berkuarangan. Rupanya tidak! Tiada siapa yang sudi keluar... Sakitnya badanku. Aku terpaksa menanggung beban laptop di belakang +bebanan sandaran orang2 di belakangku... Inilah tarbiyah menguji kesabaran... Aku mesti kuat!

Tiba2, Bella pegang tanganku, katanya, "Nik, aku tak tahan!" Aku lihat wajahnya, 'Bella!' Wajahnya sangat pucat, bibirnya putih sangat. Aku ingin membantu menyejukkan badannya, tapi, aku tidak boleh bergerak. Aku dihimpit dan sangat terhimpit... Aku cuba untuk menolak bebanan di belakangku untuk membuka ruang buat Bella... 'Bella ok?' Bella senyap.pejam mata... Aku gosok2 tangannya untuk melancarkan aliran darahnya...'Bella ok?' Bella senyap tidak menjawab. matanya, sekejap pejam dan sekejap buka... 'Bella, tolong jawab!', akhirnya aku melihat dia menganggukkan kepala. Alhamdulilah, Bella masih sedar.

Aku cuba mengipaskan wajah Bella, lap peluhnya. Wajahnya masih lagi teramat pucat. Kakinya kukira sangat tidak kuat untuk berdiri. Macam mana ye??? Aku buntu. Bukan tiada cara, tapi, aku sangat tidak boleh bergerak. Ohhh.. bebanku di belakang, tidak nampakkah keadaan itu sehinggakan dia tidak mahu berganjak sedikitpun... Tolonglah! Aku gagahkan diri menolak orang belakang, cuba untuk membuka ruang buat Bella. Dan, akhirnya train berhenti di satu lagi stesen menyebabkan beberapa orang keluar daripada perutnya. Sebaik sahaja orang tersebut keluar, aku berpusing memberi isyarat pada Kak Liyana untuk meminta tempat duduk. Kak Liyana bersusah payah bergerak untuk meminta tempat duduk. Alhamdulillah, dia berjaya mendapatkannya. Kak Liyana memapah Bella untuk duduk. Alhamdulillah, selesai satu masalah!

Tiba di Subang, barulah perut train sedikit punyai ruang. Tapi, tetap padat! Akhirnya Alhamdulillah, kami tiba di Shah Alam. Aku dan Bella cepat2 keluar melarikan diri daripada kesesakan. Bella sudah OK! Alhamdulillah. Sungguh, inilah tarbiyah yang menuntut infiniti kesabaran. Pelbagai ragam manusia yang perlu kami hadapi. Di KL Sentral, ada seorang perempuan yang sudah hilang kesabaran menyebabkan dia menjerit memarahi orang yang asyik bertolak2. Takut aku dibuatnya! Ada yang lebih malang apabila kasutnya terjatuh ke landasan. Dan yang paling penat kukira adalah para pengawal di stesen. Penat untuk menghalang manusia yang berpusu2 tidak mendengar arahan. Dan, Bella yang sesak nafas dan mahu pitam. Semua itu sangat menguji kesabaran.

Tapi, ada satu perkara baik berlaku. Aku dan Bella dapat mengenali tiga orang kakak di dalam train, yang kulihat sangat sabar orangnya. Masih mampu melemparkan senyuman dan bertegur sapa dengan kami dan melayan kami dalam kekalutan di dalam komuter... Alhamdulillah...Itulah kesabaran yang sememangnya dituntut.

Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.
(Al Baqarah, 2:153)

Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan Dia telah mengetahui padamu bahwa ada kelemahan. Maka jika ada diantaramu seratus orang yang sabar, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang; dan jika diantaramu ada seribu orang (yang sabar), niscaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.
(Al Anfal, 8:66)

3 ulasan:

zanurul wani berkata...

there is other alternative selain dari naek ktm. u can take bus at cm rapid kl u80.straight to shah alam. naik ktm mmg gtu.jgn susahkan diri.guna alternative laen ok.

munadhia berkata...

owh...ye ke? terbiasa naik ktm dn x tau plak ad cre len..huhu..thanx k.wani.=)

nurulsyazana berkata...

hye nik
sgt sardin kn ktm tu
huish dulu syaz smp ilang hp dlm kepadatan manusia tue
neway, klu free visit2 my blog k
hee =)