Sabtu, Jun 27, 2009

Menjadi Muslim Terbaik

Salam’alaik.


Menjadi Muslim Yang Terbaik. Siapa yang tidak pernah mengimpikan demikian. Aku sentiasa mengimpikan untuk menjadi seorang muslimah yang terbaik. Tapi, sudah capaikah aku tahap yang terbaik itu?


Jusco Wangsa Maju

Semalam aku, Kak Madiha, Kak Imah dan Syibrah telah ke JJ Wangsa Maju dengan tujuan untuk membeli buku di MPH. Lama juga kami berada di sana, hanya berada di MPH. Itupun, aku masih tidak berasa puas kerana ada beberapa buah buku yang ingin kubeli tidak dapat ku beli atas faktor kewangan yang tidak mencukupi.


Aku berkenan dengan satu buku. Buku poket yang kecil benar2 telah menarik perhatianku. Teringat aku akan pesan Kak Iman apabila aku bertanya bagaimana caranya kita dapat meluangkan masa dengan buku kalau kita merupakan seorang yang benar2 sibuk. Aku hanya bertanya bagi pihakku yang sering saja kesuntukan masa untuk membaca buku tambahan. Kak Iman jawab, ‘Yan, untuk baca buku tebal2 mungkin tak sempat. Apa kata Yan ambik inisiatif beli buku poket aja. Sekurang2nya, kita boleh sentiasa bawa buku tu ke mana2. Senang nanti. Pantang ada masa luang sikit, kita boleh buka buku tu dan baca. Senang kan? Sekurang2nya dalam satu hari kita baca juga buku yang punya unsur peringatan buat kita. Itu sudah cukup.’


Sebenarnya aku kagum dengan pengetahuan yang dimiliki Kak Iman, setiap kali aku berbual dengannya, pasti perkara2 yang elok sahaja kudengar. Bibirnya tak lokek senyuman, bibirnya juga sering menutur ayat nasihat buatku. Dan, aku cuba mencari mengapa Kak Iman dengan mudah sahaja mampu mengeluarkan dalil2 dan kisah2 teladan Islam, sehinggalah pada suatu hari Kak Iman mengajakku ke biliknya.


Aku sangat terkejut, bilik Kak Iman bukanlah seperti bilikku yang dipenuhi dengan barang2 draf dan lukisan, tetapi setiap ruangan biliknya dipenuhi dengan buku2 ilmiah. Dan, bilangan buku yang Kak Iman miliki sangat tidak terkira banyaknya. Beratus2 mungkin. Dengan kuantiti buku yang sebegitu banyak, tidak hairanlah seorang yang mengambil jurusan kejuruteraan juga boleh menjadi seorang ustazah yang mampu mengeluarkan dalil2 bernas dan soheh dalam hujahnya. Subhanallah.



Aku di JJ, aku berkira2 untuk membeli sebuah buku poket yang bertajuk Menjadi Muslim Terbaik karangan Aa Gym. Aku ambil, dan aku letak. Aku ke rak lain, membelek buku2 yang lain, kemudian aku kembali ke rak letaknya buku poket tersebut. Aku ambil lagi, dan aku teliti isinya. Ringkas tapi sangat menarik dengan unsur2 peringatan yang banyak di dalamnya. Aku masih berkira2 dan teragak2 untuk membelinya. Dan, aku mengatakan pada Syibrah yang ketika itu berada di sisi, ‘Syirah, ore teringin nok beli buku ni!’ Dan, aku sekadar bergurau tanpa sebarang harapan, ‘Kan bez kalu ada ore hadiohkan kat ore.’


Aku tertarik dengan kata2 yang tertulis pada kulit buku tersebut, ‘Hari ini ramai orang ingin menjadi bintang, mahukah anda menjadi bintang? Bukan di pentas, bukan di televisyen tetapi di hadapan Tuhan.’



Akhirnya kami pulang. Masing2 membawa pulang sebuah buku sekuarng2nya. Aku? Aku tidak mampu, duit yang tinggal perlu aku jimatkan untuk pulang ke kampung pada esok hari dan untuk makan juga. Tapi, di dalam hatiku sudah berniat untuk ke Kota Bharu mencari buku yang ingin kubeli. Nekad!



Syibrah akan pulang malam itu juga, aku sebenarnya masih belum puas bersama teman baikku seorang ini. Pertemuan kami yang secara kebetulan rupa2nya menimbulkan keserasian. Aku selesa bersamanya, aku selesa berkongsi cerita dengannya padahal kami tidak pernah sekelas mahupun se’studio’. Jarang pula kami berjumpa. Allah telah mengikat hati kami dengan ikatan kasih sayang barangkali. (hehe~ syirah, jiwang sket! ;P Satu penghargaan buatmu Syibrah=))


Sebelum pulang, Syibrah menumpang di bilikku. Seperti biasa bila bertemu, memang cerita tak pernah habis untuk dikongsi. Dari A aku bercerita tak pernah sampai ke Z (nak tunjukkan bahawa perkongsian cerita antara kami tak pernah habis. Selalunya jumpa sekejap, terus terpaksa berpisah.) Dan, sebelum pulang, Syibrah telah memberikan aku sesuatu yang aku tidak sangka dan terdetik pun di hati untuk dia memberikannya. ‘Menjadi Muslim Terbaik’ Syibrah hulurkan padaku. ‘Syibrah!’ aku menjerit terharu.



Buat Syibrah Hanisah, terima kasih atas pemberianmu untukku. Pada awalnya aku behajat untuk meminjam sahaja duit daripadamu, tetapi, lain pula jadinya, terus kau hadiahkan buku tersebut kepadaku tanpa sebarang bayaran. Terima kasih sahabat. Semoga kita sama2 berjaya menjadi muslimah yang terbaik di dunia mahupun akhirat insyaAllah, dan insyaAllah, akan aku catat hasil pembacaanku di ruangan blog ini sebagai perkongsian buat semua. Semoga hidupmu dalam redha Allah sentiasa.amin.


Sampai di sini.


Wallhu’alam.Wassalam.


4 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

kalau dah habis baca tu,buat lah catatan sini ya,bolehlah diambil pengajaran drp buku tu.....mudah2an kita semua menjadi muslim terbaik

aj berkata...

salam munadhia ...

anugerah sahabatmu ku balaskan di blogku...

harap ia bernilai disisimu...



maaf... agak kesibukan untuk melawat blog enti..

ana aasif ... exam just finished

salam,
ayub

khaulah berkata...

siapa kak iman n syibrah ni? uia students ya? baguih la depa nie... kem salam kat depa na.

papepun, izyan pun baguih jugak...

bertuah dapat kawan ngan org yg baik2, moga bertambah keimanan dalam jiwa =)

khaulah berkata...

rindu kat yan... ngah wat pe skang ni dik?

short sem ke?

nanti kalau ada kesempatan kita jumpa...ajak la kak iman n syibrah ni sekali ye...akak nak kenal. =)