Jumaat, Oktober 26, 2012

The Killer

video
video


She was in stage 4 when detected- servical cancer
She is in stage 1 when detected- ovarian cancer
 
Allah, sembuhkan dia, lindungi kami~

Rabu, Oktober 24, 2012

Musafir Masa



Gian sangat nak menulis tapi... selalu ada halangan. Lebih2 lagi halangan berbentuk masa. Masa bergerak pantas, sehari itu dirasakan sesaat berlalu, sekerdip kelopak mata ibarat telah bertahun beradu di atas katil usang(sleeping beauty). Pantas, sangat pantas sehingga tidak sedar hari ini aku sudah berada dalam pertengahan semesterku sebagai pelajar Master in Urban & Regional Planning (Perancang Bandar). Hati meronta2 untuk menulis, tapi, kekangan masa lebih kuat menghentikan hasrat hatiku. Kecaman demi kecaman daripada kerja sekolah yang bertimbun menyebabkan aku melupakan sebentar semua kisah yang ingin aku nukilkan. Hanya puisi2 sepi bermonolog dalam diri. Aku yang bertanya, dan aku jugalah yang menjawab- hanya dalam diri - monolog sepi.

Banyak perkara yang akan berubah dan berlaku sesaat lagi. Siapa tahu sesaat lagi ombak memukul pantai menyebabkan Republik Besut ini semakin mengecil? Siapa tahu Sesaat lagi pulau2 kecil hilang daripada bumi akibat air pasang mendadak kerana tengkujuh? Siapa tahu, sesaat lagi bumi jadi gersang akibat pembalakan yang berleluasa? Siapa tahu sesaat lagi manusia berbondong2 maut ditimpa bencana bumi? Siapa tahu sesaat lagi kita semakin dewasa dan semakin dimamah usia? (bayangkan : anda menatap cermin dan anda melihat wajah dan kelibat anda yang muda, pejamkan mata, sesaat anda buka, dan anda dapati seribu kedut sudah menghiasi wajah anda dengan badan yang bongkok tiga...) Siapa tahu sesaat lagi segala2nya berubah tanpa kita sangka? Masa - Perubahan berlaku kerana pergerakan masa. Siapa tahu sesaat lagi takdir apa yang bakal dilalui dan bakal menimpanya?

Dan terngiang ayat ini yang aku lewati kelmarin, 'Tidak ada satu umatpun yang dapat menyegerakan ajalnya, dan tidak pula menangguhnya.' (Al-Mu'minin : 43)

Pada ayat sebelumnya menceritakan tentang bencana yang menimpa kaum 'Ad akibat keengganan mereka menurut perintah Allah SWT dan meninggalkan laranganNya. Lalu Allah membinasakan kaum 'Ad dan menggantikan mereka dengan umat yang lain. Begitulah juga seterusnya, Allah utuskan para Rasul kepada kaum yang 'enggan' kemudian Allah menggantikan lagi kaum tersebut sehinggalah Allah mengutuskan Rasulullah SAW pengakhir sekalian nabi, kepada kita umat akhir zaman. Adakah kita ini juga mahu tergolong dalam kaum yang 'enggan' yang bakal dibinasakan seperti kaum sebelumnya? 

Aku tidak mahu, tapi, kurenung diri : apa yang telah aku lakukan pada masa yang lalu? Adakah penuh dengan kemaksiatan ataupun penuh dengan manfaat? Pada masa lalu, aku sering mensiakan solat dengan kelalaian~ Mensiakan ibadat dengan kealpaan~ Mensiakan pujian dengan kesombongan~ Mensiakan kritikan dengan kejian~ Astaghfirullah~ Dan mungkin, aku telah mensiakan khidmat Pencatat di Bahu Kananku dengan catatan yang sedikit~ Astaghfirullah...

***

Masa - pantas berlalu, andai zaman nabi itu sudah dekat dengan pengakhir dunia, hitungkan berapa rapat pula kita sedang menghampiri hari tersebut? 

Allah lindunglah kami hamba yang sering lupa.

***
Dan, kerana masa yang pantas berlalu juga, sesaat lagi, sesiapa sahaja mungkin sedang menghampiri satu fasa yang menuntut pengorbanan, kesabaran, tolak ansur, dan ketaatan. 'Sesiapa' itu pasti tahu semua tuntutan ini pada teorinya, tetapi aplikasinya memerlukan mujahadah yang tinggi~

Masa- andai masa itu boleh dihentikan semudah menghentikan bandul jam dengan tangan, aku ingin masa itu berhenti seketika sehingga aku benar2 bersedia untuk menempuh hari esok. Tapi, masa itu berjalan dengan kehendak Allah, masa kita di dunia akan berhenti tetapi, akan bermula pula perjalanan masa di akhirat kelak. Mungkin perjalanan masa yang lebih panjang andai bahu kiri kita lebih berat berbanding bahu kanan. Naudzubillah.

Allah, ingatkan aku andai aku lupa bahawa hakikat masa itu milikMu dan ingatkan Aku bahawa hakikat Mu itu lebih Tinggi daripada segala2nya~ 

***

*nota musafir masa yang sering tersia*
(orang yang singgah di satu masa, kemudian berlalu ke masa yang lain)

Isnin, Oktober 22, 2012

Andai Bumi Tiada Pokok

Since belajar Planning, banyak perkara yang mula memberi kesedaran pada kami. Senibina ibarat melihat sesuatu melalui kanta pembesar (nampak hanya detail rumah dan bagunan), tapi, planning ibarat kita melihat dengan pandangan mata burung-pandangan yang lebih luas. Kerana pandangan yang luas ini juga, planners diajar untuk predict the future, atau planners sepatutnya planning for the future. Melihat dari sudut semua aspek - ekonomi, sosial dan yang sering dibincangkan adalah hubungkait planning dengan politik. Sangat berkait~ Sekadar nak menulis sesuatu yang manusia sering pandang enteng iaitu keberadaan pokok sebagai jantung dan paru2 bumi (penyumbang oksigen kepada kita). Apa akan berlaku andai di dunia hanya tinggal satu benih untuk ditanam? 

Manusia yang hanya melihat menggunakan mata kepala keuntungan dan duit akan rakus menuai hasil, tapi, manusia yang melihat menggunakan prediction masa depan, akan cuba menggunakan dan merancang penggunaan hasil sebaiknya supaya satu hari tidak hanya satu paru2(pokok) berfungsi di bumi~ Sayang bumi milik Allah ini dan gunakan sumbernya sebaik mungkin. =)


Andai Dunia Tiada Pokok
Hanya sebatang hari ini,
Dan, sebatang hari esok,
Dan sebatang hari lusa,
Dan sebatang demi sebatang setiap harinya.
Pokok- ditebang.
Dunia- dilitupi hutan konkrit.
Tumbuhan litup bumi juga konkrit
Tumbuhan menjalar juga konkrit
Maka, apa yang tinggal?
Hanya kerana kerakusan manusia,
Bumi jadi kurang oksigen
Demi keuntungan dan kepentingan,
Rela, oksigen dijual beli
Semuanya dijadikan bahan dagang
Sehingga anak cucu tidak kenal
Apa itu pokok dan tumbuhan~
Andai hanya ada sebatang pokok yang tinggal di dunia.
Maka, manusia juga akan tinggal-
Seorang - tercungap2 mencari oksigen!
Yuk, Selamatkan bumi kita.
Bagaimana?
Para Arkitek, para Planner, para menteri, dan semua,
Aplikasi Sustainable design yuk!
Go Green~ =D



If you think in terms of a year, plant a seed; if in terms of ten years, plant trees; if in terms of 100 years, teach the people. smile
-Confucius-

BTW, love these : 


Rabu, Oktober 10, 2012

MURPeace

 MURP & BURP
 ronda2 Pulau Pangkor-pemerhatian dan analisa
 Selepas kalah bola jaring 14-0 lawan orang pulau. (semua dah hilang tenaga sebab pusing sekeliling pangkor sepanjang hari)

credit : adik2 & petem

MURP  =D tapi penat~
*teringin nak update blog panjang2, tapi...tak sempat...ini ole2 dari Pangkor... =) hanya site visit.*